Selamat ulang tahun Cinta

Aku jatuh cinta saat menatap wajahmu
Aku jatuh cinta saat mendengar suaramu
Aku jatuh cinta saat merasakan sentuhanmu

Kau adalah laki-laki sederhana dengan mata yang teduh, dengan hati yang hangat, dengan pundak yang kokoh dan dengan cinta yang tulus

Kau mencintaiku tanpa syarat
Kau mencintaiku apa adanya
Kau mencintaiku lebih dari apa yang aku bayangkan lebih dari yang aku harapkan

Aku tak tahu definisi laki-laki sempurna itu seperti apa
Kata mereka laki-laki sempurna harus tampan
Benarkah?
Ya tentu saja garis ketampananmu masih terlihat jelas bahkan kau mengaku pernah menjadi playboy di masa mudamu hahaha aku tertawa saat mendengar ceritamu
Kata mereka laki-laki sempurna harus kaya raya
Benarkah?
Selama ini kau jauh dari kata mewah karena bagimu keluarga adalah harta yang berharga dan itu cukup
Kata mereka laki-laki sempurna harus berkuasa
Benarkah?
Kau bilang pernah menjadi Pak RT di kota mu πŸ™‚ rasanya kau pernah berkuasa :mrgreen:

Sudahlah lupakan kata mereka
Bagi ku, kau lebih dari kata sempurna itu sendiri
Kau lah laki-laki pertamaku
Tak akan pernah berakhir
Tak akan pernah terganti dengan apapun atau siapapun

Cintaku tidak luar biasa
Aku mencintaimu dengan biasa, sebiasa aku bernapas
Hingga saat kau pergi, aku yakin aku tak akan dapat hidup lagi

Mungkin kata-kata berantakan ini bukan hadiah terindah untukmu
Ya.. aku memang tak pandai merangkai puisi atau sejenisnya
Tapi inilah yang bisa aku berikan

Selamat ulang tahun Cinta
Selamat ulang tahun Bapak

Terima kasih telah menyambut kelahiranku dengan pelukanmu
Terima kasih telah menopang hidupku
Terima kasih telah memberikan bahu untuk aku bersandar
Terima kasih telah mengajariku budi pekerti yang luhur
Terima kasih telah menemaniku sepulang bekerja
Terima kasih telah menjadi alasan aku melakukan banyak hal
Terima kasih telah menyebutku dalam setiap doamu
Terima kasih untuk setiap senyum, tawa, air mata dan marahmu yang telah mewarnai lembar hidupku

Terima kasih telah menjadi Bapakku
Terima kasih telah menjadi malaikatku

Tuhan ijinkan Bapak hidup lebih lama
Aku masih ingin bernapas

image

***

Semarang, 19 Juni 1955
Malaikatku dilahirkan dari seorang wanita priyayi
Putra dari seorang pejuang bangsa

***

Bandar Lampung, 05 April 1993
Aku dipertemukan dengan malaikatku
Mendengar azan berkumandang dari bibirnya
Merasakan hangat pelukannya
Menatap indah wajahnya
Rasa itu menjalar di seluruh tubuhku, membeku di ruas tulangku, mengalir di setiap darahku
Aku telah jatuh cinta

Teror berdarah si monyet

Malem2 gini pengen cerita (yang katanya) horor. Ini serius lho diangkat dari kisah nyata, dan ceritanya ga sebecanda judulnya 😟. Cerita tentang dendam si monyet dan teror ke warga di sekitarnya.

image

Sekitar seminggu yang lalu tragedi ini dimulai. Ga jauh dari rumah mbak gue ada tempat yang dinamai Taman Monyet. Itu kayak hutan yang di dalemnya banyak hidup monyet2 liar. Karena letaknya dekat dengan perumahan warga jadi kadang si monyet2 itu sering hangout ke rumah2 penduduk sekitar. Kadang selonjoran di trotoar, kadang ngelamun di atap rumah, kadang gelantungan di pohon rambutan tetangga, kadang mampir ke warung cuma buat liat2 doang. Bahkan monyet itu pernah ngambil sebungkus rokok punya om Joko yang ketinggalan di teras ckckck sungguh kau itu monyet yang kekinian.

image

Biasanya sih kalo ada monyet2 yang hangout di sekitar perumahan warga cuek2 aja tuh. Paling cuma teriak histeris “ada monyet!!!” trus langsung tutup pintu berjamaah. Etapi kemarin itu waktu ada 2 sejoli monyet (yang hubungannya belum gue tau apakah mereka pacaran atau cuma adek-kakak-an) lagi asik ngerumpi di teras warga tiba2 yang punya rumah nimpuk 2 sejoli itu pake batu (ga tau batu apa, yang jelas bukan batu bacan). Reaksi 2 sejoli di luar dugaan, mereka ngamuk dan berusaha menyerang tersangka dengan membabi buta (eh? babi?). Untungnya tersangka cepat2 nutup pintu. 2 sejoli masih berusaha masuk lewat lubang ventilasi jendela tapi gagal (lha monyetnya aja lebih gede dari ponakan gue yang umur 1,5th).

image

Ternyata 2 sejoli menaruh dendam kepada tersangka. Keesokan harinya 2 sejoli dateng lagi ke rumah tersangka. Karena takut 2 sejoli mencelakakan orang jadi warga memburu 2 sejoli. Satu berhasil di tembak (trus si monyetnya mau, jadian deh *eh?) dan satunya masih buron. Setelah tau temannya terbunuh maka monyet itu semakin marah. Sekarang sasarannya bukan cuma tersangka tapi semua warga. Siang itu si monyet menyerang anak kecil. Waktu si anak lewat monyet lompat dari atas atap langsung menggigit si anak. Telinga anak robek dengan tiga jahitan dan delapan suntikan hiiiy ngeri brayyy.

image

Horor banget ga sih tuh monyet, gue aja berasa lagi uji nyali waktu disuruh jemur baju di lantai 2. Karena teror si monyet semakin merajalela maka warga bekerja sama, bergotong royong, bahu membahu, bersatu padu.. agak berlebihan ga sih kata-katanya. Ah pokoknya ntu warga bareng2 memburu si monyet. Dengan modal senapan angin bapak-bapak itu mulai mencari ke semua arah mata angin (eh?).

Si monyet akhirnya ditembak warga (dan untungnya si monyet ga mau, ntar kalo jadian kan repot). Tapi monyet berhasil kabur, dengan langkah tertatih kayak di film action itu lho si monyet berjalan mencari tempat persembunyian. Besoknya si monyet ditemukan tak bernyawa di tumpukan pipa milik warga.

Teror monyet pun berakhir dan warga hidup bahagia saat itu, karena temen2 monyet lainnya masih suka hangout di komplek itu. Moga2 ga ada yang saling ganggu ya 😄:)🙌🙆

Puyer

Seperti jari-jari roda mamang ojek yang selalu berputar, begitulah hidup. Kadang kita diatas kadang jatuh dibawah. Air dingin tadi pagi nyadarin gue kalo ini semua bukan mimpi. Hidup itu kayak puyer, pahit. Tapi gue berdoa puyer kali ini bakal nyembuhin sesuatu. Postingan ini sengaja ditulis nyeleneh karena asal tau aja dari tadi gue nahan air mata. Gue berusaha menguatkan diri sendiri, setidaknya ada sedikit tawa ketika gue baca ulang. Ini adalah cara untuk membungkus duka dalam canda.

Ntah ini hadiah ter-… apa ya, sehari setelah gue ulang tahun dapet kabar yang bikin lutut lemes. Mungkin Tuhan cuma mau ngomong “hei ada tempat lain yang butuh kamu”.

Sedikit kilas balik ke 3,5 tahun yang lalu ketika gue dengan segala kepolosannya datang ke kantor ini. Sambutan hangat dan tangan terbuka dari teman-teman buat gue nggak ngerasa kayak ayam lepas atau orang gila. Kalian mengajari, mengajari banyak hal dari hal penting, hal tidak penting sampai hal2 yang belum saatnya gue denger xoxoxo. Kalian berbagi, berbagi segalanya mulai dari makan siang, kue tart, perasaan, kebahagiaan sampai masalah pun kalian bagi hehhhe. Kalian memberi, memberi apapun, ilmu, perhatian, motivasi bahkan disaat terakhir pun kalian memberi pelukan hangat dan doa yang tulus semoga gue lebih sukses ketika nanti ketemu lagi.

3,5 tahun lebih dari cukup untuk sebuah pengalaman. Tiga kali puasa tiga kali lebaran kita lewati bersama. Sebenernya nggak berat pergi dari kantor, tapi pergi dari kalian? Ngga tau deh bakal dapet temen2 stres kayak gini lagi apa ngga. Yang bakal gue kangen dari kantor itu adalah orang2nya, candaannya, dimarahin konsumen (akhirnya moment itu ngangenin), talk dirty disela2 waktu kerja yang kebanyakan ngerumpinya daripada sibuknya, belanja bareng di tengah jam kerja (nah lo ketauan), makan siang bareng, marahin kolektor atau malah dimarahin bos hahhaha dan masih banyak hal yang kalo gue sebutin bakalan ngabisin kertas hvs satu rim. Nanti dimarahin ADH gegara pake kertas mulu. Ada yang bikin sedih sih, gue kan belum ngerasain cuti hamil 3 bulan ga kerja tapi tetep digaji. Dan satu lagi gue belum cinlok disini πŸ˜› hehhehe kenapa gue resign sebelum cinlok.

Gue mau minta maaf kalo selama ini gue banyakan salahnya daripada benernya. Sering ngerepotin, sering bikin kesel, sering bikin gelisah galau merana (eh?). Gue minta maaf sama kolektor yang sering kena siraman rohani gue, sama temen2 yang kerjaannya sering gue tambahin, sama bos yang diem2 suka gue jadiin bahan becandaan bareng rekan senasib Albina, nah lo bin gue beberin kerjaan lo.

Untuk pak bos makasih banget pengertiannya selama ini, maaf kalo kadang2 saya lebih suka shopping di jam kerja daripada duduk manis di kantor, maaf kalo saya suka lupa apa yang bapak suruh, maaf kalo saya belum traktir bapak waktu saya ulangtahun, maaf kalo saya suka ketiduran di meja, maaf kalo saya suka protes waktu bapak ngomong. Terima kasih pak, terima kasih untuk semua pelajarannya selama ini. Bapak itu bos ter-sip buat saya dan Albina.

Gue mau bilang terima kasih untuk semuanya tanpa terkecuali. Terima kasih untuk kesempatan, untuk pelajaran, untuk bantuannya, untuk traktiran diakhir bulan, untuk semua warna selama 3,5 tahun.

Di kantor itu gue mengukir kenangan
Di kantor itu gue belajar
Di kantor itu gue membangun persahabatan
Di kantor itu gue menjadi dewasa

And the last but not least gue mau bilang selamat tinggal.

image

Mamah curhat dong

Mamah curhat dong..

image

Pangan – sandang – papan – curhat. Curhat udah jadi kebutuhan setiap orang. Kantong Doraemon aja kalo dibongkar pasti isi unek2nya lebih banyak daripada alat ajaib.

image

Kalian biasa curhat kemana sih? Sahabat? Keluarga? pacar?Β  Pak RT? Abang ojek? Atau orang yang belum dikenal?. Nah yang terakhir itu yang mau saya bahas. Ngaku deh yang sering curhat colongan atau curcol ke Customer Service apalagi Operator telpon.

Memang dari yang ngobrol2 ringan bisa melebar jadi ajangΒ  curcol tentang masalah rumah tangga, rumah tetangga, rumah tangganya tetangga dan lain2. Kalo curhatnya masalah biasa sih gapapa tapi kalo curcolnya udah ga penting, stres juga dengernya.

image

Ini beberapa curhatan konsumen yang bikin saya pengen bentur2in kepala ke tembok.

Orang kaya baru
Kadang saya bingung sama jenis orang satu ini ngakunya aja orang kaya banyak uang tapi kelakuannya yaaa ampun…

“Mbak udah lama kerja disini?” Tanya si bapak yang kebetulan duduk di depan meja saya
“Iya pak sudah hampir 4 tahun?” Jawab saya ramah
“Ooh.. eh mbak, saya punya anak lima perempuan semua” dan dimulailah obrolan ga penting ini
Ha? Siapa yang nanya pak
“Oo gitu ya pak”
“Anak saya semuanya orang kaya” ini ceritanya ngarah kemana sih, tambah bingung jadi disenyumin aja deh

image

“Anak saya bawa mobil semua” lanjut si bapak. Trus gue harus bilang WOW gitu *ngomong dalem hati. Anaknya bawa mobil bapaknya bawa masalah
“Gaji mbak disini berapaah? berapah??”
“Alhamdulilah cukup pak” masih tetep ramah

image

“Ah pasti kecil ya? Anak saya itu ada yang jadi istri DPR”
Wah doi minta digaruk pake kuku T-rex kayaknya
“Ooh gitu ya pak”
“Anak saya orang kaya, mana ada yang kerja kayak kalian ini!”
Jlebb!! Sebelum kuku T-rex ketemu doi langsung pergi meninggalkan saya yang masih bengong

image
. Emang hina banget ya kerja jadi staff di kantor. Ini kan halal pak halal *eh jadi saya yang curcol.

Istri muda
Kalo ngomongin masalah rumah tangga saya angkat tangan sumpah. Saya aja belum berumah tangga, rencana aja belum, pacar juga masih dicasting.

“Permisi mbak” ibu2 langsung duduk di depan saya
“Selamat siang ibu, ada yang bisa dibantu?” Sapaan wajib
“Mbak tolong cek data motor ini” nunjukin screenshoot sms yang isinya pemberitahuan telah melakukan pembayaran angsuran motor
“Oh ada ibu, an Mawar (nama samaran)”
“Wah bener ternyata!”
“Bener apanya bu?” saya bingung
“Dia itu istri mudanya ayah saya!”Β 

image
Bentak si ibu. Kok jadi saya yang dimarahin? Perasaan ga salah ngomong
..
“Dasar tua bangka ga tau diri!” GUBRAK!!

image
Baca lebih lanjut

“Unyil” dalam tanda kutip

Si Unyil
Pasti tau dong film si unyil. Itu lho film anak2 yang populer sejak tahun 80an ceritanya tentang kehidupan kampung yang pemerannya boneka, ada Pak Raden, Pak Ogah, Melani, Usro, ucrit dan pemain lain yang saya lupa namanya.

image

Tapi tahukah sodara2 seiring dengan perkembangan zaman yang subhaallah ini. Si boneka berpeci yang kelihatan soleh ini sudah memiliki arti lain… mau tau?
Simak nih kejadian kampret yang saya alami..

Tadi siang saya nemenin temen kantor yang namanya Al, panjangnya Alay. Eh ngga ding namanya Albina. Waktu lewat di tempat jual dvd Albina ngomong gini

“Eh lo berani ga?” kata Albina membuka roknya eh maksudnya membuka pembicaraan
“Berani apa?” tanya saya
“Lo tanya ke tukang dvd, ada dvd film Unyil ga? Eh tapi…”
“Elo nantangin gue? Lo kira gue ga berani? Nih liat ya..”

Yaelah nanya gitu doang
image

,Β  saya langsung gandeng tangan Albina nyamperin abang penjual dvd.
“Bang, ada film Unyil?” tanpa basa basi apalagi modusin abangnya
“Film Unyil?” tatapan penuh arti dari si abang malah buat saya bingung. Nih orang norak banget sih masa film Unyil ga tau.
“Laptop si Unyil ya?” tanya ibu di samping abang dvd
“Nah iya Unyil yang itu, tapi yang ga pake laptop” ntah ini apa maksudnya, mudah2an ibunya ngerti
“Buat apa mbak?” tanya si abang
Buat saya cemilin bang kebetulan pecahan genteng di rumah udah abis
“Temen saya mau beli” nunjuk Albina, dan si doski udah mau kabur aja untung saya pegangin tangannya.
“Ga ada mbak yang begituan” senyum penuh arti
“Ya udah makasih bang”

Sepanjang perjalanan Albina cengangas cengenges. Perasaan saya jadi ngga enak sih. Waktu sampe di toko jam..
“Gila lo ya” kata Albina sambil milih2 jam
“Hehe lo kira gue ga berani nanya gitu doang?” senyum penuh kemenangan
“Lo tau ga film Unyil itu apa?”
“Ya tau lah”
“Film Unyil itu film jorok!”
“Ha?” saya bingung tapi saya berpikir, film jorok? apa si Unyil sekarang maen di comberan? apa Pak Ogah ngacak2 t*i ayam? apa Usro boker ga cebok? apanya yang jorok men? apanya?. Di tengah lamunan saya tiba2 Albina buka suara
image

“Itu film porno!” Albina menjawab segalanya
“APA??!!!”
image

GUBRAK!!! berasa ketimpah karung yang isinya dosa koruptor. Apa yang telah ku lakukan. Pengen rasanya pulang ke rumah lari ke kamar mandi berdiri di bawah shower sambil bilang aku kotor mamah aku kotor huhuhu.
image

“HAHAHHAHA, makanya nanya dulu!” dengan watados dia ngetawain kebegoan kepolosan saya.

Albina ngejelasin apa itu film Unyil dan darimana dia tau itu film. Saya ngedengerinnya dengan tatapan kosong. Saya ngga nyangka aja anak soleh kayak si Unyil yang kemana2 pake peci bawa sarung itu sekarang udah beda arti. Unyil yang dulu bukan lah yang sekarang.. haasek. Ternyata saya yang norak bukan abang dvdnya.

Saya lagi ngelamun mikirin gimana cara solat tobat sama Allah.
“Lo berani ga tanya dvd dinosaurus?” Albina nyolek bahu saya
“Gue bakal nanya, bang butuh berapa tetes baygon untuk bikin lo diem?”
image

Albina : mingkem

Summer in paradise

If you ever find yourself stuck in the middle of the sea
I’ll sail the world to find you
If you ever find yourself lost in the dark and you can’t see
I’ll be the light to guide you

Yeey hari yang ditunggu-tunggu datang. Setelah tadi pagi terkaget-kaget karena dengan segayung kasih sayang air dingin mbak Dian bangunin saya “jadi snorkeling ga? apa mau menyelami alam mimpi aja?”. Saya lari ke kamar mandi, berpikir dan keluar lagi. “Lho? Kok belum mandi?” mbak saya keliatan bingung. “Ga usah mandi hemat air hemat waktu” saya beresin barang-barang yang mau dibawa kayak baju ganti, peralatan mandi, magicom, kulkas, lampu emergency dan tabung gas.

“Yuk berangkat”. Sampe di depan Hotel Sheraton jam setengah tujuh masih sepi, sarapan nasi uduk dulu. Jam tujuh belum ada tanda-tanda kehadiran peserta snorkeling yang ada tukang lontong sayur mondar-mandir dari tadi. Saya pulang lagi ke rumah, kalo nekat nunggu sambil duduk di trotoar ntar ditangkep Kantib dikira anak jalanan abis mukanya kucel banget sih.

Balik ke Hotel jam 8 eh pesertanya udah rame tapi mbak Nisa dkk belum dateng juga dia yang nyuruh dateng ontimeΒ  eh dia yang telat. Kak Budut dan kak Benk2 udah nangkring aja tuh di depan Hotel Sheraton mungkin mau tebar pesona ke abang lontong sayur yang tadi πŸ˜€ .

Semua peserta udah kumpul, tanpa basa basi apalagi modus sana sini kita capcus berangkat ke Pantai Ringgung. FYI ada bule dari Rumania juga loooh πŸ˜€ *norak.

Sampe di Ringgung kami dibagi jadi beberapa kelompok yang masing-masing ditemani 2 pemandu untuk memastikan kami berada di jalan yang benar dan tidak tenggelam dalam arus dosa (eh?). Kami di kelompok 3 sementara kakak Budut seorang diri di kelompok 1. Karena ga tega liat kak Budut sendirian kayak anak ilang, kami bilang ke bang Ari untuk tuker tambah yailah dikata ini pasar senggol kali. Adalah mas Triwoko (eh bener ga sih) yang mengorbankan dirinya dituker sama kak Budut. Kayaknya abis kelar acara bakalan bikin sinetron “kakak yang tertukar”. Oh iya perkenalkan pemandu kami namanya mbak Titin (pake N) eits jgn salah sebut ntar jadi… ah sudah lah dan bang Ari. Dan kata mbak Titin (pake N) semua status harus diubah jadi single. Yeee kalo saya ngubah status dari single jadi sedang mencari (mencari masalah) πŸ˜€ hehhehe. “Budi Utama mana?” tanya bang Ari. “Nih” tunjuk kami ke arah kak Budut. “Lho? Cowok ternyata, sampe dibelain minta tuker gitu” bang Ari agaknya menyesal udah nurutin permintaan kami. “Bang, dia ini cewek nama panjangnya aja Budi Utamawati” πŸ˜€ muka kak Budut langsung ditekuk 16. Kami dibagiin pita warna-warni biar ga kesasar ke kelompok lain.

image

image

Urusan pembagian kelompok dan pembagian kotak nasi selesai langsung masuk kapal, siap berlayar ke spot yang pertama yaitu hati kamu Pasir Timbul.

image

Nah di PasirTimbul ini kita pemanasan dulu biar ga cidera, jangan asal nyemplung. Pacaran aja butuh PDKT ya kan (perumpamaan yang ga nyambung).

image

Pemanasannya bukan berjemur ala ikan asin yang ada ntar malah jadi gosong. Kelar pemanasan…

image

image

Kemudian kami diperkenalkan dengan peralatan snorkeling.

image

Snorkel itu alat yang membantu kita bernapas pake mulut bukan pake insang inget kamu bukan jelmaan ikan buntal apalagi gurita raksasa. Dan yang ga kalah susah itu jalan pake fins (kaki katak) jalannya harus mundur, ngga disaranin dipake buat lari dari masa lalu karena ga bisa maju bro bisanya mundur yang ada malah ngga bisa move on (yeee ibu malah curhat).

Oke langsung aja bro kita nyemplung. Setelah latihan berenang kami kembali ke kapal dan menuju spot yang sebenarnya yaitu Pulau Tegal. Karena baju udah basah dan lokasinya jauh jadilah saya agak menggigil ditambah lagi hembusan angin yang lebih kenceng dari kipas mamang sate bikin dingin brew brrr.

image

Pulau Tegal. Wih pulau ini indah banget sekali apalagi kalo ada kamu *dan kau hadir merubah segalanya menjadi lebih indah* eaaaa. Kami snorkeling di kedalaman 3 sampai 7 meter. Ga usah terlalu dalam takutnya kamu tenggelam dalam lautan luka dalam trus jadi butiran debu (ada aja celah buat curhat).

image

image

Langsung terjun dari kapal dan berenang-berenang bersama ikan. Berasa kayak berenang di akuarium deh. Airnya bening banget terumbu karangnya cantik terbentuk secara alami.

image

Ada ikan nemo di deket anemon eh apaan tuh di deket karang samperin ah, OH EM JI ternyata itu bulu babi. Tau kan bulu babi? itu bukan rontokan bulu ketek babi yang dicabut pake pinset, tapi itu sejenis binatang laut yang seluruh tubuhnya ditutupi duri tajam. Jangan dipegang ya karena kalo durinya nancep dijamin susah banget nyabutnya, lebih susah daripada nyabut kenangan bersama mantan πŸ˜€ .

Menjelang tengah hari kami menepi ke pantai di Pulau Tegal. Istirahat makan siang dulu biar tenaga yang hanyut bersama arus laut kembali pulih *ah lebay. Lagi asik memandang laut teman saya bilang “tong, minta foto bareng bule yang itu sih” nunjuk bule yang cewek. “Ya udah sana bilang sendiri” masa orang secantik ini minta foto bareng orang. “Etty aja sih yang bilang” pasang muka melas. Karena ga tega liatnya saya langsung nyamperin si bule “excuse me mam, &@^%β‚©Β₯Β₯!$&*??”. “No” jawab si bule sambil tersenyum. “she said NO” tuh kan ditolak. “Emang Etty nanyanya gimana?” mereka keliatan kebingungan. i say “are you cabe-cabean?”and she said NO. “Ah yang bener dong?” mereka masih penasaran, saya hanya tersenyum penuh makna.

Acara kali ini bukan cuma senang-senang doang, tapi sekalian ada bakti sosial dan pelestarian terumbu karang. Untuk bakti sosialnya yaitu bersih-bersih pantai dari sampah. Tapi eh tapi biar semangatnya tambah berkobar yang paling banyak ngumpulin sampah bakal dapet doorprize asik kan. Tiba-tiba aura pemulung dari masing-masing yang telah lama dipendam kini muncul ke muka bumi. Christ si bule dari Rumania ini ikutan nimbrung. “Where is my team?” tanya Christ kebingungan. “Oh, this is your team” pasang muka semanis-manisnya. “Oke, let’s take the garbage” langsung ngambil plastik sampah. Teman saya masukin kelapa ke dalem plastik dan Christ bilang “Hei, we just take plastic because &@^#$?@# bla bla bla &@^#&#. Oke?” kami cuma memandang Christ dengan tatapan kosong. Dia ngomong apa sih? ngomongnya 120km/jam ga ke-kejar dengan otak kami yang imut ini. Waktu pemungutan sampah selesai, tinggal dinilai dewan juri.

image

image

image

image

Kami cuma ngumpulin 2 kantong, saya tengok ke kelompok sebelah buset dah ada yang masukin batang kelapa, ngarungin temannya sendiri, masukin panitia ke kantong plastik sampe ada yang ngangkut kerak bumi (ruarr biasa), niat amat bang buat menang. And the winner is … kelompok berapa ye? Eike juga lupa hehehe, yang jelas pemenangnya adalah pemulung sejati give aplause prok prok prok πŸ˜€ . Hadiahnya itu apa ya? pas dibuka ternyata nanas kaleng, ah ga seru coba hadiahnya banci kaleng kan lebih menantang iman hahahhaha πŸ˜€ .

Games kedua itu bikin yel yel kelompok. Kelompok kita sih udah dikasih bocoran dengan pemandu yang paling gahul yaitu mami Titin.
This is my team performance

image

Serunya tuh disini di dalam hatiku
Baba ung baba ung
Bahagianya disini di dalam hatiku
Baba ung baba ung
Cerianya disini di dalam hatiku
Baba ung baba ung
Seru, bahagia, cerianya tuh disini
Asik asik josss
Baba ung baba ung

Lagu paling absurb yang berjudul BABA UNG ini mengantarkan kami ke podium kemenangan. Hadiah sebotol Pocari sweat pun jatuh ke tangan kami Muehehehhe πŸ˜€Β  oh iya baba ung itu adalah suara beat box ala kak Budut.

image

Lain kelompok 3 lain juga kelompok bule-bule ini. Mereka juga tampil dong. Cekidot

Christ : TERONG DICABEIN!!!
Yuuuuuk!!!
Maju mundur maju mundur cantik
Mundur lagi mundur lagi cantik cantik cantik
Yeeeeeee!!!!

image

Kelompok bule: “YEEEEEE!!”teriak kegirangan
Kami: “….”

Bang Bolang sampe mangap gitu liatnya saking takjub dengan apa yang ada di depan matanya.

“Udah?” tanya kami ke kelompok bule.
“Iya udah” kata mereka kompak sambil lompat-lompat unyu.
GUBRAK!!! kami semua langsung pingsan berjamaah. Jauh-jauh terbang dari Rumania cuma pengen maju mundur cantik *tepok jidat.

Games selesai sambil makan snack yang dibagiin panitia, acara doorprize pun dimulai. Hadiahnya itu kapal pesiar, rumah mewah 3 lantai keatas 3 lantai kebawah, voucher naik Haji bersama pak Haji Sulam, trip keliling Dubai sebagai TKW dan sehari ngedate bersama abang tukang kapal gimana amazing banget ga tuh.

Oke nasi padang udah habis, pantai udah bersih, hadiah udah dibagi.. yang belum itu dapetin hati kamu eaaaa. Saatnya kembali berlayar ke spot yang ketiga yaitu Batu Payung.

Batu Payung ini adalah tempat kita menanam terumbu karang. Kami udah nyiapin banyak conblock tempat karang-karang kecil bernaung diikat dengan cinta dan pengharapan agar dia terus hidup dan tumbuh *tsaaaa. Di daerah ini banyak terumbu karang yang rusak dan mati karena penggunaan bahan peledak (dikira ini jalur Gaza kali), racun dan aktifitas penangkapan ikan yang brutal. Ga tega banget rasanya ngeliat karya Tuhan rusak, amburadul , kacau balau, porak poranda dan gegap gempita (lho?).

image

image

image

Penanaman terumbu karang yang kami lakukan ini ngga langsung ngerubah lingkungan ini seindah taman laut Bunaken. Ini butuh proses yang panjang, butuh perawatan terus menerus dan berkelanjutan. Tapi seenggaknya dari tangan kecil ini kami berusaha melakukan yang terbaik untuk alam, untuk masa depan. Ini adalah sebuah langkah kecil yang mungkin ga keliatan sekarang atau besok, tapi hasilnya akan dapat diliat puluhan tahun nanti.

Bersama orang-orang hebat ini saya juga mengajak kalian untuk berbagi keseruan dan lebih dekat dengan alam, bukan hanya sekedar kagum dengan apa yang Tuhan ciptakan tapi ikut ambil bagian untuk menjaganya tetap ada. Ga kerasa matahari mulai bergerak ke peraduannya, saatnya kami kembali ke hiruk pikuknya kehidupan. Menikmati senja di atas kapal saat perjalanan pulang membuat kami larut dalam lamunan masing-masing. Membawa lelah dan pengharapan besar kami agar bisa kembali suatu saat nanti.

image

Kapal merapat di Pantai Ringgung hampir jam setengah enam sore. Mengabadikan kenangan lalu kami pulang ke rumah masing-masing.

Kegiatan kali ini menguras tenaga saya. Sepanjang perjalanan pulang mata rasanya kayak diganduli karung beras sepuluh kilo, berat banget. Sampe rumah langsung nyari kasur dan tepar disana.

Amazing day with a great people

image

Ucapan terima kasih untuk
Bolampung.com
Lampung Underwater Comunity
Teman-teman peserta snorkeling
Abang tukang kapal
Dan…
Tuhan Yang Maha Kuasa

Punya saya

Mungkin bener apa kata iklan yang saya liat di tivi. “Kurang minum menurunkan konsentrasi dan fokus” trus dikasih tagar #adaaqua. Nah kemarin saya mengalami kejadian memalukan akibat (mungkin) kurang minum, kurang waras dan kurang kasih sayang (eh?) πŸ˜› .

Kalo sore pikiran udah kemana-mana, mikirin kerjaan yang segambreng, mikirin mau pulang, mikirin rumah, mikirin masa depan aku sama kamu *eaaaaaa πŸ˜‰ . Sore itu saya harus gantiin kasir soalnya temen saya lagi izin ga masuk.
“Nih” temen saya nyodorin Aqua di atas meja
“….” ngangguk doang
“Eh, minum dulu” kata temen saya
“Iya.. iya” krek! waktu saya baru buka segel tutup botolnya ada konsumen dateng, saya taro botolnya di meja kasir. Selesai urusan konsumen saya balik ke meja saya yang sebenarnya, tiga baris dibelakang kasir. Seperti biasa ngurusin setoran kolektor, bikin laporan review dan lain-lain.

Jam setengah enam sore saya udah beres-beres. Waktu lagi ngobrol sama kolektor-kolektor, saya ngambil botol Aqua di samping printer trus saya minum. Tiba-tiba beberapa kolektor ngeliatin aneh, agak takjub gimana gitu. Saya taro lagi Aqua itu dengan watados di meja. Pak Asrul ngambil botol itu trus diminum dan tanpa izin saya, biasanya mereka ga pernah gitu.
“Pak, itu punya saya lho”
“Ini punya saya mbak” lanjut minum
“Lho? Itu punya saya pak” saya tetep keukeh
Ini punya saya mbak!” ngedekap botol Aqua takut saya ambil
“Ih gimana sih? Itu punya saya pak!” masih ngotot juga
“Itu memang punya dia mbak, tadi belinya bareng saya” tiba-tiba ada kolektor yang nepuk pelan bahu saya
“Trus punya saya mana?” tanya saya dengan tampang o’on.
“Tuh di meja kasir!!!” tunjuk mereka kompak
JEDEEERRR!!! :O Aqua saya masih nangkring disana. “Hehehe, iya itu punya saya” cengangas cengenges nahan boker eh nahan malu πŸ˜€ .

Gegara kurang minum jadi kurang konsentrasi dan ga fokus.
#adaaqua