Bangi Nihan


Dalam bahasa Lampung, bangi nihan artinya enak banget. Ngomongin soal yang enak pasti ga jauh dari yang namanya makanan. Di kota gue Bandar Lampung, banyak makanan enak tapi yang paling gue suka ya jajanan kaki limanya. Kenapa? Ya karena enak, murah dan ada dimana-mana jhajaja.

Tantangan dari Advencious (silahkan kepoin blognya *tapi setelah baca postingan ini* jhajaja) untuk nyeritain 5 jajanan favorit, membuat gue susah payah memilih jajanan yang terbaik. Karena masalahnya banyak banget yang jadi favorit gue yang pada dasarnya suka makan hohoho. Baiklah setelah menimbang-nimbang dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, inilah jajan pas di lidah, hati dan kantong. Yuk mari kita simak.

1. Mie Ipin
Mie Ipin adalah mie yang disajikan dengan 2 pilihan, rebus atau goreng. Nama Ipin sendiri diambil dari sang koki sekaligus pemiliknya Om Ipin. Yang khas dari mie ipin ini adalah bentuk mienya yang besar-besar, udang keringnya yang buanyak dan bumbunya yang bikin kangen pengen dateng lagi. Mienya dibuat sendiri oleh pemiliknya jadi dijamin aman, sehat dan halal hohoho. Warung tenda Mie Ipin berada di Jl. P. Diponegoro depan JNE dan bukanya dari jam 18.30 Wib sampai jam 22.00 Wib. Harga per porsinya cukup Rp. 14.000,- saja. Saran gue kalo makan mie disini harus ekstra sabar karena rame banget. Kadang-kadang ga dapet tempat duduk jadi harus lesehan di depan JNE (tapi sekarang ga boleh lesehan lagi dari cerita pemilik warung saking ramenya kadang-kadang ada yang ga bayar lho pesen mie-makan-melipir kabur). Oh iya Om Ipin dan Mbak Lis ini tetangganya kakak gue hohoho, orangnya ramah sekali dengan pelanggan. Jadi warung tenda Mie Ipin ini high recommended.

image

2. Batagor kuah
Siapa yang suka batagor ayo tangannya ngacung. Batagor favorit gue ada di depan Stadion Pahoman. Bagi yang suka olahraga di Stadion Pahoman ini pasti ga asing lagi. Apa yang istimewa dari batagor satu ini? Jawabannya adalah kuahnya. Kuah dari batagornya ada irisan daging sapi tipis yang banyak dan rasa kaldunya wuih enak banget langkap dengan kacang kedelai gorengnya. Harga per porsinya Rp. 10.000,- murah kan. Buka dari jam 09.00 Wib sampe abis hahaha. Jangan dateng sore-sore karena cepet banget abisnya. Penjualnya hebat banget lho, walaupun pembelinya bejibun tapi pesenannya ga pernah lupa. Kadang-kadang pengen ngelamar kerja part time disitu karena kasian liat mbaknya kerepotan dikelilingi pelanggan hehehe.

image

sumber gambar : google

3. Burger Noname
Wah kalo yang ini legend banget. Anak gaul di Bandar Lampung yang belum pernah makan disini akan diragukan kegaulannya (?). Burger yang terletak di depan Mall Kartini ini ga pernah sepi. Selalu rame kayak lagi ngantri sembako. Disini menunya banyak pilihan, isian burgernya mulai dari yang single sampe double. Selain burger ada pisang bakar dan roti juga tapi tetep burgerlah primadonanya. Buka setiap pukul 18.00 Wib. Harganya mulai Rp. 8.000,- gimana? Murah kan?.

image

4. Sop durian
Bagi pecinta raja buah, jajanan satu ini patut dicobain. Sop durian. Dari semua sop durian yang mampir di lidah gue, yang paling enak adalah sop durian di depan kantor pos samping Universitas Bandar Lampung. Ini jadi jajanan favorit sejak beberapa tahun yang lalu. Dengan harga Rp. 20.000,- kamu bisa dapet semangkuk sop durian dengan susu dan keju yang berlimpah ruah. Wah pokoknya kalo makan disini sampe lupa jam istirahat udah abis hohoho. Tapi ya perlu diinget, dimana ada makanan enak disitu manusia berkumpul. Jadi gue saranin jangan dateng pas jam makan siang, dijamin ga kebagian tempat duduk. Sop durian ini buka dari jam 08.00 Wib dan biasanya udah abis jam 14.00 Wib jangan telat ya. Pemiliknya ramah banget ibunya jual soto sedangkan bapaknya jual sop durian dan yang bikin betah nunggu itu ngeliatin anaknya yang lucu banget kalo lagi bantuin ngelayanin mbak-mbak mahasiswi.

image

sumber gambar : google

5. Somay
Sebagai orang yang ngga terlalu suka makan ikan, gue termasuk berhati-hati kalo memilih makanan olahan dari ikan. Termasuk memilih somay. Gue pernah muntah karena somay yang dibeliin teman gue baunya amis banget. Nah tapi ada somay yang klop di jiwa dan raga gue (lebay). Somay ini letaknya disamping bapak sop durian tadi. Yang istimewa dari somay ini adalah baunya ngga amis, bumbunya enak banget dan ikannya selalu segar. Dulu waktu masih kerja di daerah Kedaton, somay ini sering jadi oleh-oleh buat orang rumah. Sekarang udah jarang beli karena tempatnya jauh dan kalo datang sore selalu keabisan karena laris manis. Harganya cuma Rp. 1000,- per potong wuih murah sekali. Gue biasa beli 40 potong untuk dibawa pulang. Disini kesabaran adalah kunci utamanya, karena harganya yang murah dan rasanya yang enak ngga heran kalo somay satu ini diburu. Ingat kesabaran selalu berbuah somay (lho?).

image

sumber gambar : google

Eits, gimana? Enak kan? Sudah mulai lapar?

Itulah 5 jajanan kaki lima favorit yang sering gue datangi setiap akhir pekan, waktu luang dan abis gajian hahahaa. Perlu diketahui nih buat teman-teman semua, makanan enak ga harus di tempat mewah dan mahal. Banyak kok makanan murah dan berkualitas seperti yang gue sebutkan diatas tadi yang rasanya ngga kalah dengan makanan di restoran-restoran. Selamat makan dan selamat berakhir pekan teman-teman.

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Advencious dan Jengsri first giveaway”

Iklan

28 thoughts on “Bangi Nihan

  1. monda berkata:

    waduuh belum pernah nyicipin semuanya nih..
    catat ah kalau balik ke Karang lagi… good luck buat lombanya Etty
    btw, aku nyeritain mi tek-tek he..he…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s