Kondangan jarak jauh #hwdbubos

Ini namanya LDK (long distance kondanganship) alias kondangan jarak jauh. Bandar Lampung – Bukit Kemuning 4 jam perjalanan mending gue kirim kurir JNE dah buat wakilin gue kondangan. Tapi berhubung yang nikah adalah saingan minum susu 1 liter, yang nikah pernah numpangin gue mandi di rumahnya, yang nikah pernah ngasih masker bengkoang, yang nikah rela ga pake kipas angin seharian waktu gue sakit, yang nikah sering jadi pahlawan di akhir bulan, yang nikah adalah Bu Bos tercinta. Jadi gue harus dateng, ga boleh ijin, ngasih surat sakit apalagi titip absen.

Janji ketemu jam 7 WIM (waktu Indonesia bagian melar) itu janji apa tali kolor?. Janji jam 7 berangkat jam 9 mereka dandannya lama banget. Kami berangkat ber-delapan kalo ga diitung dobel sizenya. Dengan formasi 2-4-2 Kak Epan di kursi kemudi, Kak Budut jadi navigator (masih diragukan, jalan doi menuju jodohnya aja belum ditemukan sampe saat ini), Rangga, Hera dan Kak Robby memenuhi kursi tengah (ya ngerti lah yang bikin penuh siapa), Kak Iyan dan Ndin beserta barang bawaan nyantai dikursi belakang. Gue? gue mah dimana aja yang penting direstuin orang tua percuma nyaman kalo ga direstuin (eh? bawaan gerimis jadi baper). Kak Budut uring-uringan sepanjang jalan ternyata dia kesel karena Kak Benk2 ga mau ikut, huh gue kira doi lagi PMS hampir aja gue paksa nenggak kiranti.

Perjalanannya… biasa aja. Kalo ga mikiran hair buns yang udah susah payah gue buat mah mendingan sepanjang jalan gue tidur aja secara ya kanan kiri gue matras. Jam 1 siang kami sampe di rumah mbak Ria dengan acak2an. Efek wax udah ilang dan rambut kriting Rangga mulai muncul ke permukaan, baju kami udah kusut, wangi parfum nguap, make up luntur dan berat badan Ndin nambah 2 kilo.

Sambil nunggu mbak Ria akad kami istirahat di mushola samping rumah mbak Ria. Baru masuk mushola langsung tepar semua.

image

Setelah akad kami bisa ketemu mbak Ria, wih cantik euy baru ini liat mbak Ria full make up. Biasanya mah cuma bedakan pake tepung beras hehehe.

image

image

Selamat berbahagia mbak Ria dan kak Ronald. Semoga pernikahan kalian dirahmati Allah dan didoakan berjuta malaikat. Semoga kalian menuju keluarga sakinah mawadah warahmah sampai ke jannah.

Karena takut kemaleman pulangnya jam 3 sore kami pamit. Eh tiba2 ditawarin makan (lagi), waduh mendadak galau. Kami saling pandang dengan tatapan penuh arti “makan aja yuk!”, “perjalanan kita 4 jam lho”, “malu tadi kan udah makan”, “yaaa kalo gue sih ngikut aja”, “petenya masih ada ga ya?”, “gue ga mau busung lapar di jalan”, “gimana kalo bungkus aja?”, “lo pikir ini warung tegal?”, “tahan aja.. jomblo bertahun2 aja kuat laper 4 jam masa ga kuat” (tatapan terakhir memang agak menyakitkan). Akhirnya kami pamit pulang tanpa makan lagi.

image

Selama di mobil kami kelaperan huhuhu. Setelah melewati jutaan tempat makan kami memutuskan makan bakso di daerah Terbanggi Besar (jaraknya 2 jam setelah kata “gue laper” pertama diucapkan). Sebenernya perasaan gue rada ga enak sama tempat makan ini, sampe mangkok baksonya dateng…

image

Apa maksud semua ini? Mentang2 gue single dikasih baksonya cuma satu. Temen2 yang lain pada makan dengan lahap. Karena terlalu baper baksonya ga gue abisin, gimana ya berasa ngiris hati sendiri sih.

Perjalanan berlanjut dan kami sampe di rumah kak Epan jam 8 malem rasanya capek banget. Hera dianter pulang sama kak Budut eh jangan bilang2 ya Ndin cemburu lho karena biasanya ini jadwal nonton bareng Ndin dan kak Budut jhajajaja. Gue juga masih harus pulang ke rumah sendiri, sampe rumah jam setengah 9 malem dan karena ini malem minggu (ga ada hubungannya sih) gue langsung mandi trus bobo cantik di kamar karena ga ada yang ngajak jalan juga.

Kondangan jarak jauh selama 11 jam berakhir. Kalo ada yang kayak gini lagi gue beneran kirim kurir JNE aja hohohoho.

Bukit Kemuning, 19 Desember 2015

#Reader don’t know

image