Puyer

Seperti jari-jari roda mamang ojek yang selalu berputar, begitulah hidup. Kadang kita diatas kadang jatuh dibawah. Air dingin tadi pagi nyadarin gue kalo ini semua bukan mimpi. Hidup itu kayak puyer, pahit. Tapi gue berdoa puyer kali ini bakal nyembuhin sesuatu. Postingan ini sengaja ditulis nyeleneh karena asal tau aja dari tadi gue nahan air mata. Gue berusaha menguatkan diri sendiri, setidaknya ada sedikit tawa ketika gue baca ulang. Ini adalah cara untuk membungkus duka dalam canda.

Ntah ini hadiah ter-… apa ya, sehari setelah gue ulang tahun dapet kabar yang bikin lutut lemes. Mungkin Tuhan cuma mau ngomong “hei ada tempat lain yang butuh kamu”.

Sedikit kilas balik ke 3,5 tahun yang lalu ketika gue dengan segala kepolosannya datang ke kantor ini. Sambutan hangat dan tangan terbuka dari teman-teman buat gue nggak ngerasa kayak ayam lepas atau orang gila. Kalian mengajari, mengajari banyak hal dari hal penting, hal tidak penting sampai hal2 yang belum saatnya gue denger xoxoxo. Kalian berbagi, berbagi segalanya mulai dari makan siang, kue tart, perasaan, kebahagiaan sampai masalah pun kalian bagi hehhhe. Kalian memberi, memberi apapun, ilmu, perhatian, motivasi bahkan disaat terakhir pun kalian memberi pelukan hangat dan doa yang tulus semoga gue lebih sukses ketika nanti ketemu lagi.

3,5 tahun lebih dari cukup untuk sebuah pengalaman. Tiga kali puasa tiga kali lebaran kita lewati bersama. Sebenernya nggak berat pergi dari kantor, tapi pergi dari kalian? Ngga tau deh bakal dapet temen2 stres kayak gini lagi apa ngga. Yang bakal gue kangen dari kantor itu adalah orang2nya, candaannya, dimarahin konsumen (akhirnya moment itu ngangenin), talk dirty disela2 waktu kerja yang kebanyakan ngerumpinya daripada sibuknya, belanja bareng di tengah jam kerja (nah lo ketauan), makan siang bareng, marahin kolektor atau malah dimarahin bos hahhaha dan masih banyak hal yang kalo gue sebutin bakalan ngabisin kertas hvs satu rim. Nanti dimarahin ADH gegara pake kertas mulu. Ada yang bikin sedih sih, gue kan belum ngerasain cuti hamil 3 bulan ga kerja tapi tetep digaji. Dan satu lagi gue belum cinlok disini πŸ˜› hehhehe kenapa gue resign sebelum cinlok.

Gue mau minta maaf kalo selama ini gue banyakan salahnya daripada benernya. Sering ngerepotin, sering bikin kesel, sering bikin gelisah galau merana (eh?). Gue minta maaf sama kolektor yang sering kena siraman rohani gue, sama temen2 yang kerjaannya sering gue tambahin, sama bos yang diem2 suka gue jadiin bahan becandaan bareng rekan senasib Albina, nah lo bin gue beberin kerjaan lo.

Untuk pak bos makasih banget pengertiannya selama ini, maaf kalo kadang2 saya lebih suka shopping di jam kerja daripada duduk manis di kantor, maaf kalo saya suka lupa apa yang bapak suruh, maaf kalo saya belum traktir bapak waktu saya ulangtahun, maaf kalo saya suka ketiduran di meja, maaf kalo saya suka protes waktu bapak ngomong. Terima kasih pak, terima kasih untuk semua pelajarannya selama ini. Bapak itu bos ter-sip buat saya dan Albina.

Gue mau bilang terima kasih untuk semuanya tanpa terkecuali. Terima kasih untuk kesempatan, untuk pelajaran, untuk bantuannya, untuk traktiran diakhir bulan, untuk semua warna selama 3,5 tahun.

Di kantor itu gue mengukir kenangan
Di kantor itu gue belajar
Di kantor itu gue membangun persahabatan
Di kantor itu gue menjadi dewasa

And the last but not least gue mau bilang selamat tinggal.

image