Mamah curhat dong

Mamah curhat dong..

image

Pangan – sandang – papan – curhat. Curhat udah jadi kebutuhan setiap orang. Kantong Doraemon aja kalo dibongkar pasti isi unek2nya lebih banyak daripada alat ajaib.

image

Kalian biasa curhat kemana sih? Sahabat? Keluarga? pacar?  Pak RT? Abang ojek? Atau orang yang belum dikenal?. Nah yang terakhir itu yang mau saya bahas. Ngaku deh yang sering curhat colongan atau curcol ke Customer Service apalagi Operator telpon.

Memang dari yang ngobrol2 ringan bisa melebar jadi ajang  curcol tentang masalah rumah tangga, rumah tetangga, rumah tangganya tetangga dan lain2. Kalo curhatnya masalah biasa sih gapapa tapi kalo curcolnya udah ga penting, stres juga dengernya.

image

Ini beberapa curhatan konsumen yang bikin saya pengen bentur2in kepala ke tembok.

Orang kaya baru
Kadang saya bingung sama jenis orang satu ini ngakunya aja orang kaya banyak uang tapi kelakuannya yaaa ampun…

“Mbak udah lama kerja disini?” Tanya si bapak yang kebetulan duduk di depan meja saya
“Iya pak sudah hampir 4 tahun?” Jawab saya ramah
“Ooh.. eh mbak, saya punya anak lima perempuan semua” dan dimulailah obrolan ga penting ini
Ha? Siapa yang nanya pak
“Oo gitu ya pak”
“Anak saya semuanya orang kaya” ini ceritanya ngarah kemana sih, tambah bingung jadi disenyumin aja deh

image

“Anak saya bawa mobil semua” lanjut si bapak. Trus gue harus bilang WOW gitu *ngomong dalem hati. Anaknya bawa mobil bapaknya bawa masalah
“Gaji mbak disini berapaah? berapah??”
“Alhamdulilah cukup pak” masih tetep ramah

image

“Ah pasti kecil ya? Anak saya itu ada yang jadi istri DPR”
Wah doi minta digaruk pake kuku T-rex kayaknya
“Ooh gitu ya pak”
“Anak saya orang kaya, mana ada yang kerja kayak kalian ini!”
Jlebb!! Sebelum kuku T-rex ketemu doi langsung pergi meninggalkan saya yang masih bengong

image
. Emang hina banget ya kerja jadi staff di kantor. Ini kan halal pak halal *eh jadi saya yang curcol.

Istri muda
Kalo ngomongin masalah rumah tangga saya angkat tangan sumpah. Saya aja belum berumah tangga, rencana aja belum, pacar juga masih dicasting.

“Permisi mbak” ibu2 langsung duduk di depan saya
“Selamat siang ibu, ada yang bisa dibantu?” Sapaan wajib
“Mbak tolong cek data motor ini” nunjukin screenshoot sms yang isinya pemberitahuan telah melakukan pembayaran angsuran motor
“Oh ada ibu, an Mawar (nama samaran)”
“Wah bener ternyata!”
“Bener apanya bu?” saya bingung
“Dia itu istri mudanya ayah saya!” 

image
Bentak si ibu. Kok jadi saya yang dimarahin? Perasaan ga salah ngomong
..
“Dasar tua bangka ga tau diri!” GUBRAK!!

image
Baca lebih lanjut

“Unyil” dalam tanda kutip

Si Unyil
Pasti tau dong film si unyil. Itu lho film anak2 yang populer sejak tahun 80an ceritanya tentang kehidupan kampung yang pemerannya boneka, ada Pak Raden, Pak Ogah, Melani, Usro, ucrit dan pemain lain yang saya lupa namanya.

image

Tapi tahukah sodara2 seiring dengan perkembangan zaman yang subhaallah ini. Si boneka berpeci yang kelihatan soleh ini sudah memiliki arti lain… mau tau?
Simak nih kejadian kampret yang saya alami..

Tadi siang saya nemenin temen kantor yang namanya Al, panjangnya Alay. Eh ngga ding namanya Albina. Waktu lewat di tempat jual dvd Albina ngomong gini

“Eh lo berani ga?” kata Albina membuka roknya eh maksudnya membuka pembicaraan
“Berani apa?” tanya saya
“Lo tanya ke tukang dvd, ada dvd film Unyil ga? Eh tapi…”
“Elo nantangin gue? Lo kira gue ga berani? Nih liat ya..”

Yaelah nanya gitu doang
image

,  saya langsung gandeng tangan Albina nyamperin abang penjual dvd.
“Bang, ada film Unyil?” tanpa basa basi apalagi modusin abangnya
“Film Unyil?” tatapan penuh arti dari si abang malah buat saya bingung. Nih orang norak banget sih masa film Unyil ga tau.
“Laptop si Unyil ya?” tanya ibu di samping abang dvd
“Nah iya Unyil yang itu, tapi yang ga pake laptop” ntah ini apa maksudnya, mudah2an ibunya ngerti
“Buat apa mbak?” tanya si abang
Buat saya cemilin bang kebetulan pecahan genteng di rumah udah abis
“Temen saya mau beli” nunjuk Albina, dan si doski udah mau kabur aja untung saya pegangin tangannya.
“Ga ada mbak yang begituan” senyum penuh arti
“Ya udah makasih bang”

Sepanjang perjalanan Albina cengangas cengenges. Perasaan saya jadi ngga enak sih. Waktu sampe di toko jam..
“Gila lo ya” kata Albina sambil milih2 jam
“Hehe lo kira gue ga berani nanya gitu doang?” senyum penuh kemenangan
“Lo tau ga film Unyil itu apa?”
“Ya tau lah”
“Film Unyil itu film jorok!”
“Ha?” saya bingung tapi saya berpikir, film jorok? apa si Unyil sekarang maen di comberan? apa Pak Ogah ngacak2 t*i ayam? apa Usro boker ga cebok? apanya yang jorok men? apanya?. Di tengah lamunan saya tiba2 Albina buka suara
image

“Itu film porno!” Albina menjawab segalanya
“APA??!!!”
image

GUBRAK!!! berasa ketimpah karung yang isinya dosa koruptor. Apa yang telah ku lakukan. Pengen rasanya pulang ke rumah lari ke kamar mandi berdiri di bawah shower sambil bilang aku kotor mamah aku kotor huhuhu.
image

“HAHAHHAHA, makanya nanya dulu!” dengan watados dia ngetawain kebegoan kepolosan saya.

Albina ngejelasin apa itu film Unyil dan darimana dia tau itu film. Saya ngedengerinnya dengan tatapan kosong. Saya ngga nyangka aja anak soleh kayak si Unyil yang kemana2 pake peci bawa sarung itu sekarang udah beda arti. Unyil yang dulu bukan lah yang sekarang.. haasek. Ternyata saya yang norak bukan abang dvdnya.

Saya lagi ngelamun mikirin gimana cara solat tobat sama Allah.
“Lo berani ga tanya dvd dinosaurus?” Albina nyolek bahu saya
“Gue bakal nanya, bang butuh berapa tetes baygon untuk bikin lo diem?”
image

Albina : mingkem