Sekolah

Tadi pagi waktu saya mau berangkat kerja, tetangga depan rumah manggil-manggil saya sambil melambaikan tangan  “sayur mbak sayur!!” eh emang muka saya keliatan kayak tukang sayur apa saya kan lebih cocok jadi tukang… kangkung (lho?). :O

Si ibu manggil nama saya kok “mbak! mbak Taylor swiff, sini” saya langsung menghampiri si ibu. “ada apa bu?” πŸ™‚ tanya saya kemudian si ibu mulai menceritakan keluh kesahnya simak percakapan berikut ini
Si ibu: “mbak, si Bunga (nama samaran) mau daftar SMK tahun ini. Bagusnya ambil apa ya mbak?”
Etty: “bagusnya sih ambil hikmahnya aja bu” jamaaah oh jamaaah
Si ibu: “eh mbak ini, saya serius bagus ambil jurusan akuntansi apa TKJ?” tanya si ibu serius
Etty: “wah kalo itu tergantung minat anaknya bu, kalo dia suka pembukuan ngambil akuntansi aja tapi kalo sukanya di bidang komputer ya TKJ yang bagus bu?” saya menjelaskan ke si ibu sampai berbusa-busa
Si ibu: “mbak, kata orang kalo TKJ itu nantinya manjat ke atas ya?”
Etty: “apa? manjat? ibu kira anak ibu itu tarzan apa ya?”
Si ibu: “itu lho mbak naik ke tower yang tinggi itu”
Kayaknya si ibu kurang respek sama busa saya tadi, okelah saya jelaskan lagi
Etty: “bu, TKJ itu teknik komputer dan jaringan. Pelajarannya ya berhubungan dengan komputer bu bukan tower. Tentang hardware, software komputer, design grafis, animasi, buat program de el el. Kalo akuntansi itu belajar tentang sistem pembukuan perusahaan, perpajakan, perbankan, saham dan obligasi, hutang hipotek de el el” sekali lagi busa di mulut saya keluar dan si ibu mengangguk-angguk kayak boneka dashboard kemudian bertanya lagi
Si ibu: “trus untuk dapet kerja lebih cepat yang mana?”
Etty: “nah, kalo itu juga tergantung anak ibu juga karena jurusan ga menjamin cepat atau nggaknya dapet kerjaan bu?”
Si ibu: “maksudnya biar cepat bisa nyari uang gitu mbak, jadi sekolah yang gampang dan ga susah dimana ya mbak?”
Sebenernya ada perasaan kesel sama si ibu tapi dengan optimis saya jawab
“BU!!! mending ibu sekolahin BPKB ibu aja di kantor saya TERCEPAT TERMUDAH TERPERCAYA dan ibu dapat uang… gimana?”
Si ibu: -___-‘

Telpon

Hari ini dimeja saya banyak berkas SDM (sumber daya manusia) yang harus saya hubungi untuk mengumpulkan kelengkapan berkas. Setelah sms tapi karena yang ga ditanggapi jadi saya telpon.

SDM: “Halo?”
Etty: “Selamat siang, saya Etty dari Nsc Finance. Bisa bicara dengan Alex Sudirman?”
SDM: “Ya, saya sendiri”
Etty: “Sendiri? Ciyee jomblo ya”
SDM: -___-‘

Kamu iya kamu

Selamat pagi agak-agak siang dikit
Hari ini langitnya masih mendung syahdu mungkin sisa hujan tadi pagi. Suasananya lumayan dingin rasanya masih pengen ngelingker dibawah naungan selimut hehhehe πŸ™‚

Tapi apa daya kerjaan udah ada di depan mata, eh maksudnya di kantor. Agak bingung juga kalo di depan mata ntar saya jalannya nabrak-nabrak kan ketutup kerjaan. Kadang kerjaan lebih setia dari pada kamu.. iya kamu πŸ™‚

Siang ini ngantuk banget di kantor gara-gara semalem nonton debat calon presiden. Saya juga masih bingung siapa yang nanti saya pilih jadi kepala negara, kalo untuk kepala keluarga sih saya maunya kamu.. iya kamu *eaaa XD

Dian lupa lupa ingat

Ketika membuka mata..
Si wanita melihat keadaan sekitar.. saya dimana? saya siapa? eh itu daster kembang-kembang yang di jemuran punya saya bukan? #korbansinetron

image

Nah kalo yang satu ini adalah kenyataan yang bikin darah saya naik melebihi titik didih. Ini cerita tentang kakak perempuan saya, saya nggak akan nyebutin namanya siapa karena saya sudah janji sama dia. Saya nggak mau kalian tau kalo namanya Dian. Jadi jangan maksa saya ya πŸ™‚ .Ceritanya Dian (eh keceplosan) punya kebiasaan lupa yang sanggup bikin kamu pengen gigit aspal. Dan yg paling bikin saya pengen jitak kepalanya pake ulekan sambel itu kebiasaan dia yang nggak bisa bedain barang punya dia dan punya orang lain.

Kasus satu
Dian : “Dek, celana dasar mbak mana?” ngacak-ngacak lemari
Saya : “Ini” nyodorin celana ke muka Dian
Dian : “Ini mah punya Bapak! masa modelnya kayak gini?!” melempar celana ke kasur
Saya : “Ini punya mbak, kan waktu itu belinya bareng sama saya”
Dian : “Ooh iya ding hehe” celananya dipungut lagi

Kasus kedua
Saya lirik Dian keluar dari kamar ada yg mencurigakan saya pikir-pikir “Itu kaos saya ya?”
Dian : “Bukan”
Saya : “Kaosnya agak sempit kan?”
Dian : “Iya sih, apa mbak gemukan ya” naik ke timbangan
Saya : “BUKAN GEMUKAN, TAPI ITU KAOS PUNYA SAYA!!!” tanduk muncul keluar asap dari telinga
Dian : “Ooh pantesan sempit hahhaaha” ketawa ngga ada dosa
Saya : “GANTI!!!”
Dian : “iya dek iya dek”

Kasus ketiga
Dian buru-buru berangkat kerja maen samber aja Hp di samping saya. Waktu itu saya nggak liat dia. Setengah jam kemudian ada telpon masuk
Dian : ” Dek, mbak salah bawa Hp!”
Saya : “Udah tau, kok bisa sih Hp mbak kan ungu punya saya biru?” (Tipe dan merk memang sama)
Dian : “Iya kok bisa ya?”
Saya : “Ga tau tanya sana sama rumput yg bergoyang”
Tuuut tuuut tuut telpon saya tutup

Bukan cuma celana, kaos dan HP aja bahkan sampai merambah ke underwear dan masih banyak lg putri yg tertukar eh barang yg tertukar. Untung pacar kami nggak ketukar karena kami kan sama-sama jomblo hiks hiks hiks #lap pake kain pel.

Kadang saya mikir gimana ya kalo Dian udah berumahtangga mungkin kejadiannya kayak gini
Suami : “Mah, celana dalem papah mana?”
Dian : “Ga tau” lanjut ngulek sambel
Suami melirik Dian : “Mamah pakai celana dalem papah ya?!”
Dian : “Ini punya mamah!!!”
Suami : “Itu punya papah!!!!”
Kemudian tarik-tarikkan celana dalem.