Woles bang woles

Selamat malam..
Apa kabar? Sehat?
Dompet apa kabar? Udah mulai oleng belum?
Saya sih ga berani buka dompet soalnya isinya bawa golok semua… seyeeem

Lupakan dompet saya yang super slim guard (eh?). Saya mau cerita nih kejadian minggu lalu yang buat saya emosi jiwa menguras hati (apasih?)

Jadi gini koronologis eh kororologis eh kokorologis, gimana sih nulis kronologis (?)
Minggu lalu saya nganter mbak Dian beli hadiah untuk keponakan saya yang lagi ulang tahun. Atas saran saya yang menjerumuskan jadilah kami belanja di daerah pasar tengah. Hari itu mataharinya garang, kalo kena sinarnya itu berasa kayak ditampar guru BP.. panas coy *kibas rambut

image

Setelah keliling-keliling dari blok ke blok, barang yang dicari ngga ketemu. Cuaca panas buat darah rasanya mendidih di kepala. Waktu mau pulang tiba-tiba ada tukang koran yang dateng sebut saja dia paimin
Paimin : “koran mbak?” nyodorin koran ke kami
Etty : “nggak mas, makasih” lambaikan tangan ke kamera tukang koran
Paimin : “TOLONG LAH MBAK! 3ribu aja!” mulai maksa
Etty : “mas, tadikan sudah bilang nggak” saya jawab dengan nada sopan, eh si paimin malah nongkrong di belakang motor saya (dikiranya itu jamban apa ya?)
“TOLONG SIH MBAK!!!” paimin bentak saya sambil megangin begel jok
“Mas jangan disitu, motornya mau keluar ntar ketabrak lho” saya minta si paimin minggir, ngapain juga dia ngaso di belakang motor saya dikiranya itu warung kopi apa

Kemudian tukang parkir dateng, barulah si paimin mau minggir. “Nih pak” saya nyodorin uang sepuluh ribuan ke tukang parkir. “Aduh maaf mbak saya nggak ada kembaliannya” kata tukang parkir. “Pake uang ini aja” si paimin mulai buka tasnya. “Ngga usah” saya curiga aja sama dia ntar uang saya dituker pake koran lagi. Untung mbak Dian ada recehan “seribu kan pak?” sambil ngasih uang ke tukang parkir “iya mbak makasih” jawab tukang parkir. Mbak Dian ngidupin mesin motor tiba-tiba si paimin ngelipat korannya langsung dimasukin paksa ke bagasi depan motor.
“MAS! UDAH CUKUP YA! KAN DARITADI UDAH DIBILANG NGGAK!” bentak Mbak Dian yang daritadi nahan emosi sama kelakuan si paimin.
” MBAK BIASA AJA DONG, KALO NGGAK MAU GA USAH MARAH-MARAH!” si paimin ngambil koran, tangannya ke atas siap mau mukul mbak Dian
“Eh apa-apaan ini!!!” saya melotot ke paimin, wah ga punya otak tuh orang pengen rasanya saya lempar jumroh ke kepalanya biar otaknya kembali normal
Akhirnya tukang parkir angkat bicara “EH LO KALO DAGANG BIASA AJA DONG! DARITADI LO DULUAN YANG NYOLOT GIMANA ORANG NGGAK MARAH, PUNYA OTAK GA SIH???!!!” tukang parkir maki-maki si paimin, dan si paimin jadi ciut

Saya sama mbak Dian cuma geleng-geleng kepala. Digadaikan kali pak otaknya, gitu kalo orang yang mikirnya pake dengkul. Gila tuh orang dagang kok maksa, kalo lagi frustasi mah jangan dibawa-bawa ke orang laen. Untung nggak sampe ada insiden pemukulan kalo sampe terjadi kami nggak segan lapor ke kantor polisi yang jaraknya cuma seratus meter dari TKP.

Kalo dagang itu yang sopan, kadang pembeli itu bisa tergerak hatinya untuk membeli barang dagangan bukan karena dia butuh barang itu tapi karena dia menghargai sikap penjualnya.

Semoga kita bisa lebih menghargai orang lain. Sekian

Iklan

Riding test

“Kamu terlihat paling cantik dengan skuter matik yang manawan dengan gaya klasik jaman sekarang…”
Dengerin lagu sambil ngelap motor
Eh? Ngelap motor?
Saya baru sadar ternyata motor saya udah saya campakin selama berbulan-bulan. Untung dia ngga move on ke orang lain (lho?). Sebagai pegawai dealer motor saya ngerasa gagal, punya motor tapi ngga bisa ngendarain.
Berhubung hari minggu kemaren saya ngga ikut ayah ke kota dan ngga juga duduk di muka pak kusir yang sedang bekerja (soalnya ga sopan). Jadi saya belajar… menjahit? bukan bukan saya ngga belajar menjahit apalagi menjahit luka lama (apasih?). Saya belajar mengendarai motor yeeey, dan yang rela jadi tutornya itu kak roby.

image

Saya belajar mengendarai motor di lapangan kantor DPRD dan keliling-keliling komplek pemda. Dengan modal motor matik dan wajah cakep saya tancap gas , kak roby di jok belakang dari tadi baca istiqfar terus. Kalo ada motor lewat saya berhenti di pinggir, kalo ada orang nyebrang saya tungguin sampe dia bener-bener jauh baru saya gas lagi itu motor. Bukannya takut, tapi saya itu sopan hehheehe (menghibur diri).

Dengan deg degan, gemeteran dan keringet dingin saya bonceng kak roby…
“Aduh kak ada mobil..!! ada yang nyalip..!! ada yang lawan arah..!! ada yang mau nyebrang..!! ada tukang mie ayam tuh kayaknya enak” (yang terakhir becanda)
Kak roby di belakang cuma bilang “tenang.. tenang..”
Kok kayak mau ngelahirin ya?
Akhirnya sampe juga di depan rumah dengan selamat… alhamdulillah O:-)

Siang harinya saya nganter mbak dian beli bakso
“Yakin ya udah bisa?” mbak dian meragukan saya, ga ikhlas banget dibonceng saya
“Tenang aja” jawab saya padahal dalem hati deg degan seperti genderang mau perang
Motor melaju dari rumah sampe depan gg dengan lancar wuuuusss. Saya nyalain lampu sein kiri, “belok kiri dek” kata mbak dian. Saya gas ngeeenggg… eh.. eh.. kok…
“Berhenti berhenti!!!” kata mbak dian dari belakang
Saya markirin motor di depan gerbang SMP
“Kamu kalo belok yang bener dong, jangan terlalu ketengah.. kamu tuh ngambil jalur orang tau ga? untung tadi sepi coba kalo ada mobil ngebut gimana?..” mbak dian mulai marahin saya,  padahal saya ga ngambil apa-apa nih tangan saya kosong
“Hati-hati kalo bawa motor.. nyawa ini dek NYAWA!!!” beuh takut saya
“Kan namanya juga masih belajar mbak” berusaha membela diri
“Walaupun masih belajar kamu juga jangan seenaknya gitu,  emang mereka tau kamu lagi belajar?”
“Ya kalo ga tau kenapa ga nanya” yesss jurus ngeles saya hebat banget
GUBRAAAAK!!! mbak dian pingsan di tempat hehehe

Walaupun habis dimarahin saya akhirnya bisa nganter mbak dian sampe rumah dengan selamat.. fiuh!
Setelah ngeliat saya yang basah karena keujanan dan keringet dingin, mbak dian merasa iba
“Tadi itu mbak bukan marahin kamu, cuma ngasih tau kalo bawa motor itu hati-hati jalan raya itu keras dek”  iyalah siapa juga yang kuat gigit aspal
“Iya mbak” manggut-manggut sambil ngunyah bakso

Makasih ya buat mbak dian dan kak roby hahhahaa
Yang sabar ya ngadepin adikmu ini

Ngeeeengg… wuuuuusss

Pemilu pertama

image

Tanggal 9 april
Hayo tebak ini hari apa
Bukan hari ini bukan hari ulang tahun mantan atau tanggal jatuh tempo utang kamu
Hari ini hari pemilu (pemilihan umum). Dan ini pemilu pertama saya yeeey
Akhirnya saya bisa menyumbangkan suara saya hehehehe.

image

Banyak hal yang terjadi hari ini mulai dari nanya TPS
“Tante, TPS 07 dimana ya” nanya ke tetangga sebelah
“Lho? Mbak Etty udah bisa milih ya? Emang udah 17 tahun?” Gimana nih si tante udah jadi tetangga saya dari saya lahir masih ngga ngeh

Sampe di TPS
Aje gile antriannya panjang coy. Saya nunggu giliran, cuaca panas
nenek-nenek nyerobot antrian, oke saya maklum
Saya nunggu lagi, hati udah mulai panas
Ibu-ibu hamil nyerobot antrian, oke tahan napas
Saya lagi-lagi nunggu, darah udah mendidih di kepala
Mbak-mbak sok cantik nyerobot dua antrian
Emosi udah ngga ketahan “mbak jangan gitu dong, antri mbak ANTRI!!!”
Kakak saya megang bahu saya “sabar”

Setelah dapat giliran nyoblos
Saya buka surat suara
Eh banyak foto disana, saya cari foto mantan saya
Lho? Kok ga ada saya bingung, saya berpikir keras
Dan saya baru sadar kalo saya ngga punya mantan
Kampreeet!!!

Selesai nyoblos
Jari kelingking saya yang unyu itu jadi kayak gini

image

Yaaah.. itulah pengalaman pemilu pertama saya semoga amanah ya para caleg nya
Jangan GOLPUT ya teman
Semangat nyoblos!!!

Semacem kenangan manis asem asin

Happy birthday
Happy birthday
Happy birthday
Birthday to me

05 april 21 tahun silam saya lahir ke dunia yang fana ini. Dulu waktu saya kecil (sekarang juga masih kecil) ngga pernah ada yang namanya pesta ulang tahun hiks *meratapi nasib
paling jalan-jalan ke mall sekedar makan bareng sambil nemenin Ibu belanja bulanan

Ini sedikit kilas balik ulang tahun yang masih nyantol di ingatan saya

5 april 2008
ini ultah saya yang ke 15
saya masih kelas 1 SMA  *kita ini anak sekolah satu sma huooooo
5 april siang sepulang sekolah saya harus latihan PMR dan disini saya dimarahin terus sama pelatih saya … ada apa sih sebenarnya? ada apa maria mersedes, ada apa?
lagi dapet nih kayaknya pelatih saya *lho dia kan cowok
diakhir latihan kita semua kena hukuman dan dalam posisi siap tiba-tiba…  Plung! Eh salah
BYUUUUUURRRRRRR!!!!!!!
satu baskom air berwarna biru tumpah ruah di badan saya ditambah lagi seember air berwarna putih berbau amis saya ga tau itu apa, mungkin air rendaman baju penjaga sekolah atau air cucian piring ibu kantin sumpah saya ga tau
PLOOOK PLOOOK!!! telur-telur ayam yang unyu itu pecah dengan sempurna di kepala saya .. apalagi ini? setelah puas menyiksa saya, mereka menyanyikan lagu “Happy Birthday” dengan suara mereka yang cempreng itu, malu campur senang
terima kasih yaa teman-teman walau akhirnya waktu dirumah saya dimarahin sama Ibu saya karena baju olahraga saya bentuknya mirip kain pel OB sekolah *sial

5 april 2009
ultah saya yang ke 16
aduh saya lupa, ga inget waktu itu ulang tahun hehehhe

5 april 2010
my sweetseventeen yeeey
walaupun telat sih kata teman-teman saya masa ngerayain sweetseventeen pas udah mau lulus sekolah  (setelah ujian nasional lebih tepatnya)
Hari itu saya udah libur sekolah pasca UN saya ngarep ada yang kasih surprise atau apalah malam itu tapi ga ada jadi saya cuma di kamar jaga lilin instropeksi diri
5 april siang ga ada tanda-tanda dari teman-teman saya, cuma ada sms ucapan selamat oke ya sudahlah pikir saya
tiba-tiba JENG JENG ….!!!!
“SELAMAT ULANG TAHUN ETTY” ternyata mereka semua di depan rumah saya sambil cengar-cengir dan bawa pak RT sekeluarga kado,terima kasih teman

5 april 2011
Saya udah kuliah dan ini ultah ke 18 di hari itu tiba-tiba dosen bahasa inggris saya nanya “What’s news today?” teman saya langsung jawab dengan cemprengnya “Etty’s birthday” sontak seluruh mata ngelihat saya, saya ngeliatin plafon “today is your birthday ?” tanya dosen saya  “Mmmm … yes sir” jawab saya sambil nunduk kepala *malu, nunduk banget sampe kepala saya nyentuh lantai
“Ooh it’s good news, let’s sing happy birthday to our friend Etty” lalu 20 mahasiswa norak itu dan seorang dosen dikelas saya nyanyi lagu “Happy Birthday”
saya terharu mau makan beling rasanya eh maksudnya mau bilang makasih, setelah mentraktir es krim untuk satu kelas, dosen-dosen hari itu dan semua staf TU saya kabur dari kampus karena kami dipaksa ikut seleksi Queen *oh sumpah itu ga banget sampe di belakang kampus teman saya ngajak mampir ke tempat kosnya
Pas buka pintu … SURPRISE !!! beberapa teman berdiri dengan sebuah kue kecil *saya juga ga ngarep kuenya segede kuda nil dan untuk pertama kalinya saya dapet kado yang isinya boneka semua biasanya isinya bangke tikus
terima kasih untuk kue dan kadonya

5 april 2012
Ultah ke 19
Hari ini cukup menyedihkan karena bapak, ibu dan mbak saya pergi ke semarang dan saya ga ikut karena ga bisa cuti tapi 5 april pagi sekitar jam 4 subuh bapak saya nelpon ngucapin selamat ulang tahun dan janji bawain saya kado setelah dia pulang ok itu cukup menghibur
di kantor, teman saya bilang “aku ga mau ngucapin selamat kalo kamu belum traktir”
Oke fine, di rumah makan mereka nyanyiin “Happy Birthday” ya iyalah masa nyanyi “Cucak Rowo”. Jadi berasa dinyanyiin anak TK, tp angkatan 80’an

5 april 2013
Hari ini saya memasuki usia kepala dua (eh?) Iya 20 tahun
Traktir teman-teman bubur ayam favorit di samping kantor, bagi kami tukang bubur ayam itu adalah pemadam kelaparan jasanya tak ternilai harganya tapi buburnya ada harganya jadi ga bisa cuma dibayar pake “makasih” apalagi dibayar pake “senyuman” bisa ditampol sama mamangnya
jadi kangen bubur ayam itu lagi *lap iler

05 april 2014
Pecah juga telornya (eh?)
Sekarang saya udah 21 tahun kata orang eh.. yg ngomong orang bukan sih *abaikan
katanya umur 21 itu bukan remaja lagi (tapi kok saya masih berasa ABG ya?) dan harus belajar dewasa

image

Traktir teman-teman KBM lah, sekalian memperbaiki gizi mereka hehehhehe. Tiba-tiba mbak Dian dateng tuh ke kantor dan bilang hal paling aneh yang saya denger hari itu
” dek, udah mbak pesenin kue tart nanti ambil di bakery ya”
masa ga pake surprise gitu , akhirnya pulang kerja saya ambil sendiri itu kue.. padahal udah coba hubungin teman-teman tapi mereka ngeles semua lagi di luar kota lah lagi kuliah lah lagi kerja lah lagi boker lah
tegar banget yah dari kedaton ke teluk naik angkot bawa bungkusan yang muat masukin mantan kamu ke dalamnya
“Dek, itu kue tart ya?”
“Eh iya bu” setelah celingak celinguk oh si ibu ngomong sama saya toh
“Gede ya, berapa harganya?”
“Ga sampe jual cangcut kurang tau bu, bukan saya yang pesen hehe” senyum menawan
“Ooh disuruh bos nya toh”
“he? … bukaan bu” Saya mendadak amnesia, muke gile saya cakep gini pake high heel kemeja rapi dikira pembantu. Sampe di rumah ternyata teman-teman saya pada kumpul dan dengan polosnya bilang “kenapa ga minta jemput” kampreet banget kan

Acara di rumah cuma kumpul dan makan-makan aja ga ada atraksi debus, kuda kepang atau topeng monyet.

Ga perlu mewah, ga perlu kue tart segede sapi australia, ga perlu kado segede kardus mesin cuci kalo isinya cuma kotak pensil. Yang sederhana, berkesan dan menyenangkan buat kita semua itu udah cukup.

Terima kasih buat kalian semua
Telah mengingat hari dimana saya pertama hadir di dunia ini.

Tips Nyoblos

image

Buat yang baru pertama ikut pemilu pasti galau. Yaah rasanya kayak pertama kali ngedate sama gebetan, nah saya punya tips nyoblos yang baik dan tidak benar dari berbagai sumber biar kita para newbie ga keliatan kamseupay waktu pemilu
Markimak (mari kita simak)

1. Sebelum nyoblos mending sarapan dulu soalnya di TPS ngga dikasih nasi kotak apalagi presmanan
2. Pake baju biasa aja ga usah pake kebaya atau jas, ga usah juga dandan menor-menor. Inget kita mau ke TPS bukan kondangan
3. Di TPS budayakan antri jangan nyerobot ya, ga mau kan disiram kuah soto sama orang-orang sekitar
4. Waktu nama kamu dipanggil langsung masuk ke bilik suara, jangan salah kamar biar ngga salah nyoblos (eh?)
5. Di dalem bilik suara ga usah heboh, percaya deh disana bukan tempat karaoke dan ga usah selfie itu bukan toilet. Tolonglah!!!
6. Buka surat suaranya, coblos satu aja yang penting setia *aseek
7. Di surat suara banyak foto/gambar partai. Ga usah panik foto mantan dan masa lalu ngga ada, tenang aja
8. Jangan pilih caleg yang banyak janji manis pilih aja yang nerima kamu apa adanya, percuma manis kalo ujungnya pahit *nyakitin
9. Jangan terlalu serius memilih karena yang serius itu kadang dikira modus, sakit!!!
10. Jangan gugup kamu lagi nyoblos, bukan lagi UTS
11. Lipat surat suara, jangan dibentuk kapal apalagi burung lipatnya biasa aja ga usah ngeluarin jurus origami kamu
12. Masukin ke kotak suara jangan dibuang apalagi dibakar, itu surat suara bukan surat kenangan
13. Celupin jari kelingking kamu ke tinta jangan ke mangkok saos, itu jari kamu lho bukan tempura udang
14. Selesai nyoblos langsung pulang aja ga usah ngarepin souvenir, sekali lagi kamu bukan lagi kondangan

Demikian tips dari saya, semoga ngga bermanfaat