Antara briefing dan akad nikah

Selamat pagi teman-teman…
Pada kemana nih hari minggu??? Eh saya nanya yang udah punya pacar ya, yang jomblo mah ga usah jawab pasti di rumah doang main ayam. Hari ini saya ngga kemana-mana soalnya tetangga depan rumah ada yang akad nikah (apa urusannya? bilang aja jomblo).

image

Ngomong-ngomong soal akad nikah, saya jadi inget sesuatu. Waktu itu di hari kerja ada yang akad nikah di samping kantor saya,  berhubung kantor saya bukan ruangan kedap suara atau hampa udara jadilah suaranya kedengeran sampai ke dalam. Dan kebetulan kami lagi briefing, jadilah waktu ijab kabul dibacain kami memperhatikan Bos di kantor bicara dan menyimak penghulu serta pengantin yang diluar sana…

image

Bos : “Pencapaian kita bulan ini bala bla bla…”
Penghulu : “Saya nikah dan kawinkan bla bla bla…”
Bos : “Plan kita ke depan bla bla bla…”
Pengantin : “Saya terima nikah dan kawinnya bla bla bla…”
Kami pasang kuping, tiba-tiba suara Bos jadi kresek kresek kayak tipi yang banyak semutnya.
Penghulu : “Gimana saksi?”
Kami deg degan, tahan napas nunggu jawaban saksi
Saksi : “Ulang”
Yaaaah …  keluhan pelan dari teman sebelah saya. Kemudian penghulu mengulang ijab kabulnya, suara Bos udah ngga kedengeran sama sekali.
Penghulu : “Gimana saksi?”
Deg degan lagi, tahan napas tahan kentut nunggu kayak nunggu nomor undian
Saksi : “SAH!!!”
Tiba-tiba serentak kami bilang “Alhamdulillah”
Bos : “Eh udah sah ya? Nanti kita mampir ke sebelah ya makan siang… hehhehe”
Gubraaak!!! ternyata si Bos juga menyimak toh.

Jadi kesimpulan briefing pagi ini adalah SAH!!!.

Pria itu ternyata

Saya punya cerita nih
Tadi sore waktu saya lagi nunggu jodoh angkot di depan kantor tiba-tiba ada orang tajir yang mau ngangkat saya jadi anaknya *dalam mimpi. Eh nggak kok tiba-tiba ada satria bertopeng seorang pria ganteng dan berwibawa dengan sepeda motornya berhenti di depan saya.

Saya lihat dia eh dia ngeliatin saya, ga pake basa basi lagi beliau bilang “yuk, pulang” sambil nyodorin helm ke saya. Kalo saya perhatiin mukanya mirip sama saya, jangan jangan pria ini…

Ngeliat saya yang masih berdiri aja kayak orang lagi di strap pria itu berkata “mau ikut ga? Bapak mau pulang nih!” …
Ternyata…
Pria ganteng, baik, bijaksana dan berkharisma tinggi itu Bapak saya sendiri *tuwewww x_x

Sebuah cobaan

Bulan kemarin kakak saya dapat cobaan dari Allah. Informasi yang saya dapat dari berbagai sumber katanya motor Dian ditabrak sama orang. Nah tuh orang bawa motor udah kayak di sirkuit aja, berasa dia itu titisan Rossi. Ngebut ngga pake tengok kanan kiri lagi, maen salip aja dan….

BRAAAAK!!! Gubraaak!!! Tuing tuing… plung!

Motor saling adu kepala. Dian jatuh 2 meter dari motor kelempar ke jalan aspal.. WOW keras banget pasti tabrakannya. Kelihatannya jatuh dari motor lebih sakit dari jatuh cinta buktinya ini…

image

Bukan hati yang patah tapi tangan kirinya…
Sedih banget liatnya, ditambah lagi hujan di malam kecelakaan… haduh tambah tragis sekali 😥

Yang buat lebih miris lagi si pelaku ngga ngasih bantuan pengobatan atau biaya kerusakan motor, minta maaf pun ngga. Sumpah ngga bermoral banget tuh orang.

Kami sekeluarga marah banget tentunya, udah siapin berkas untuk dilaporkan ke kepolisian. Tapi sebelum itu Bapak saya datang ke rumah pelaku menanyakan kelanjutan perkara ini tapi si pelaku ngga ada itikat baik sama sekali. Setelah diselidiki latar belakangnya, pelaku memang bukan orang baik dan ngga mungkin dia mau bayar semua biaya akibat kejadian ini. Untuk makan sehari-hari aja susah apalagi harus bayar tuntutan dari kami. Kami berpikir rasanya sia-sia kalo kami proses secara hukum karna biaya yang akan keluar pasti lebih besar.

Setelah kami sekeluarga ngobrol kami putuskan untuk ikhlas. Ya… ilmu ikhlas yang menutup perkara ini. Kata Bapak saya “biar orang lain dan Tuhan aja yang bales” *ooow coo cwiit
Bangga rasanya ada di tengah orang-orang bijak. Ini adalah sebuah cobaan dan biarlah perkara ini jadi urusan Tuhan.

Bandar Lampung, 09 Maret 2014

Praktek membeli suara rakyat

Pemilu…
Yeeyy tahun ini udah bisa ikutan menyumbangkan sebuah lagu suara untuk pemerintahan 5 tahun ke depan. Seneng deh rasanya kayak naik paus akrobatik ke langit ke tujuh *apa sih

Tapi kenyataannya saya aja ga kenal sama calon-calon jodoh saya anggota DPRDnya gimana saya mau milih. Dan di tengah kegalauan yang melanda batin saya tiba-tiba datang tetangga saya bagaikan pelita dalam kegelapan *he? lampu petromax maksudnya?

Demi menjaga nama baik sebut saja dia kaktus soalnya dia laki-laki (emangnya sejak kapan tanaman itu punya jenis kelamin). Kalo saya sebut melati atau mawar berduri nanti dikira dia itu korban pelecehan *abaikan aja deh paragraf ini.

Kaktus : “kamu udah ada pilihan buat pemilu nanti?” *nanya serius kayak lagi UAS
Etty : “belum sih, ngga kenal sama calonnya sih. Kalo ada yang punya anak bujang kenalin ya” *tetep usaha
Kaktus : “pilih Lengkuas aja dari partai Pohon Pinang (itu partai apa nama sirop sih?), nanti ada uang pulsanya looooh 50rb rupiah” (biasa aja bang bibirnya)
Etty : “kamu mau beli suara saya?” (Ciee bahasa saya)
Kaktus : “ya ngga, ini mohon partisipasinya aja”
Etty : “kalo di sini saya bilang iya, emang kamu tau nanti di bilik suara saya milih siapa?”
Kaktus : “ini mah kejujurannya aja, inget dosa loooooh” (buset, ntar saya jepret juga tuh bibir)
Etty : *senyum sinis “ngomongin kejujuran sama cermin aja sana, sadar ngga sekarang kamu lagi ngapain? Dan urusan dosa itu urusannya sama Tuhan bukan kamu”
Kaktus : *ngambil sandal “saya pulang dulu udah malem”

Miris
Suara saya dihargai 50rb rupiah
Usut punya usut ternyata eh ternyata berjudi itu haraaam si Kaktus itu tim sukses dari partai Pohon Pinang
Dan ini salah satu kampanye dari si Caleg buat cari dukungan suara
Bisa ngga kampanyenya pakai pelaksanaan yang nyata langsung turun ke lapangan bertemu rakyat, ngga beli suara gini
Belum jadi anggota DPRD aja sudah melancarkan budaya suap gimana nantinya…???

Maaf saya melihat penampilan, kamu?

Pepatah bilang don’t judge the book by it’s cover
Ada cerita saya hari ini dengan
seorang konsumen

Sekitar jam 12 siang waktu saya siap-siap mau makan siang nasi tiba-tiba cinta datang padaku dua orang konsumen menuju meja saya dan memberikan sebungkus nasi padang *dalam khayalan tentunya

Seperti biasa dengan senyum yang
menawan saya sambut konsumen
Etty : “selamat siang salam satu hati, ada yang bisa dibantu bu?”
Si Ibu : “saya mau ngurus kehilangan motor mbak”
Etty : “saya juga mau ngurus
hilangnya cinta saya bu” *ngomong
dalam hati
Si Ibu : “prosesnya gimana ya mbak?”
Etty : “kronologinya gimana ibu?”
Si Anak : “motornya hilang waktu
parkir di kost mbak”
Saya melihat sosok berkemeja lengan panjang dan celana jeans agak robek dibagian lutut dengan potongan rambut pendek
Tapi ada yang aneh… apa ya?

Kemudian saya mencoba menjelaskan prosedur pengurusan asuransi
Etty : “begini mas, pertama harus
minta surat keterangan kredit dari
pihak finance.. kemudian buat STPL di kepolisian bla bla bla… ini syaratnya mas, ktp pemohon bla bla bla… dan setelah itu mas…”
Si Ibu : “MBAK!!! ANAK SAYA INI
PEREMPUAN, KENAPA DARITADI
DIPANGGIL MAS MAS TERUS???!!”
Si Ibu tiba-tiba membentak saya 😥
Etty : “ha? Enggg… ” *tiba-tiba
hilang ingatan masih syok abis
dibentak
Si Ibu : “kamu juga sih! kalo pake baju itu yang bener bla bla bla” *ngomong sama anaknya
Si Anak : “mulai deh ngomelnya.. ya
udah sih ga usah bawel bla bla bla”
Nah jadi berantem nih.. waduh ini sih udah merambah ke masalah keluarga

Setelah kesadaran saya kembali dan nyawa sudah kumpul semua
Etty : “aduh, maaf bu saya ngga tau” *merasa bersalah

Begitulah sebuah cerita nyata saya. Bukannya mau ngasih ceramah karna saya bukan mamah Dedeh, tapi kalo boleh sedikiiit saran berpenampilan itu yang sewajarnya aja.

Memang sepenuhnya itu adalah hak
masing-masing, tapi jangan salahkan orang-orang seperti saya kalo salah menilai. Karna bagaimanapun yang dinilai pertama itu penampilan.

Bandar Lampung, 07 Maret 2014
Etty Setyani