Jelajah Kalianda

hari ini harus jadi ya
kalo nggak jadi aku ngambek

Jelajah Kalianda, acara yang sudah direncanakan dari tahun ke 7 sebelum masehi terlaksana juga. Diawali dengan 3 kata sederhana “Yuk ke Kalianda” tapi butuh 3 abad untuk diskusinya. Sempat dibatalkan berkali-kali dengan seribu alasan, ketika hari H keberangkatan seneng deh akhirnya minggu ini nggak jadi batal lagi setelah pesan BBm penuh ancaman yang saya kirim. Rasanya lega banget kayak sembelit menahun yang sudah sembuh.

Minta izin sampai pinjam mobil

Ini langkah pertama minta izin ke seorang pria bijaksana, berwibawa dan berkharisma tinggi yaitu Bapak saya
“Pak, besok aku mau ke Kalianda. Boleh ya” saya membuka tudung saji eh membuka obrolan
“Ada acara apa? pergi sama siapa? berapa orang? perginya naik apa? nanti nginapnya dimana?” pertanyaan dari Bapak ini udah kayak gerbong kereta aja panjang banget, dan untuk orang yang daya pikirnya sama kayak modem yang udah habis kuota a.k.a lemot seperti saya cuma bisa ngerutin jidat untuk berpikir keras.
“Ya liburan pak, sama temen-temen, kira-kira 10-12 orang, nanti naik motor, tidur di rumah orang tuanya mbak Nisa yang di Kalianda” ini jawaban yang pas dihati saya dan mudah-mudahan pas juga di hati beliau, nggak mungkin kan saya jawab mau tau banget apa mau tau aja? yang ada ntar sendal si Bapak nancep ke kepala saya.
“Sama pacar ya?” ini pertanyaan apa sindiran sih
“Nggak kok, siapa yang mau pacaran”
“Ya udah sih, pacaran juga nggak apa-apa” jawaban Bapak langsung buat saya mimisan 3 emberbled1 onion head
“…..”
“Mau diACC nggak?” tanya Bapak saya sambil melirik centil eh tajam
“Ya mau lah”
“Mana uang pelicinnya???, dulu waktu jadi RT di Semarang kalo warga ngadain acara terus minta izin sama Bapak, mereka suka ngasih rokok atau kopi tuh” gubraak!!! tega-teganya malak anak sendiri
“Tapi kan Bapak nggak ngerokok apalagi ngopi” saya berusaha mencari-cari alasan alias ngeles
“Yaaa mentahnya boleh lah” tetep maksa
“Memangnya Bapak mau aku kasih daun tembakau sma biji kopi?” kura-kura dalam perahu pura-pura tidak tau
:”…. yaudah sana tidur” Beliau kecewa karena punya anak yang nggak peka kayak saya
“Diizinin kaaan” pasang muka melas dengan mata berkaca-kaca penuh harap wow1 onion head
“Iya iya diizinin” waaaah mendadak kepala saya dipenuhi bunga-bunga indah dan kupu-kupu menari diatasnya *oke itu memang lebay. Setelah mengantongi mangga tetangga eh izin dari sang komandan, kartu keluarga yang dari tadi sudah saya masukin ke tas saya balikin ke tempat aslinya.

Perjuangan belum selesai sampai disitu saudara, karena tanggal 30 November bertepatan dengan hari tutup target jadi masalah baru muncul. Saya dan Mbak Ria wajib setor muka di kantor sampai malam hari sementara kelas bunga matahari a.k.a teman-teman kami mau berangkat ke Kalianda jam 5 sore. Galau sejenak, kami memutuskan nyusul rombongan naik kereta kencana bus. Tapi kak Budut nawarin nasi padang rencana B yaitu berangkat malam naik mobil (punya kakak temannya kak benk-benk), saya nggak tau nih prosesnya gimana tapi saya yakin dengan wajah memelas mereka siapa sih orang yang tega nggak minjemin mobil pada kaum duafa seperti kami ini. Izin udah dikantongin, kunci mobil udah ditangan dan walaupun muka belum cakep maksimal kami siap berangkat kawan. happy onion head

Perjalanan

Rencananya kami berangkat jam 7 malam, tapi jalanan macet karena ada show OVJ jadi kami dijemput dari kantor sekitar jam 8 malam terus jemput mbak Nisa dan barang bawaannya yang bisa dibilang persis mau ngungsi hehehe. Tikar lipat, karpet, tas dan barang-barang yang lain disusun dengan rapi di bagasi belakang dan yang bikin cahaya hidup kami kembali cerah setelah sempat meredup adalah ketika Ibunya mbak Nisa bilang “Ini udah Ibu masakin nasi, sama ayam goreng buat kalian makan disana” sambil memberikan plastik besar berisi makanan dan kami sambut dengan wajah berbinar-binar admire onion head*dasar gembel.

Setelah semua personil masuk mobil, kami baru merasakan penderitaan ikan sarden dalam kaleng. Sebelas orang dalam satu mobil kijang dimana tiga diantaranya bisa dibilang ukuran XXL dan sisanya S-M. Di dalam mobil jangan harap duduk bisa tenang dan manis, yang ada miring sana sini kaki melintang dimana-mana udah kayak posisi akrobat dan mobil jadi nggak imbang karena dibelakang ada karung beras sama galon hahaha *bercanda lho

Selama perjalanan kami nggak lupa baca doa selamat. Mulai dari ayat kursi sampe dangdut remix, main plesetan sampe bener-bener kepleset ujung-ujungnya ngebahas bantal, ABC lima dasar, sambung lagu dan ngocok arisan kami lakuin biar nggak bengong, kalo bengong ntar ayam tetangga mati semua *iklan kacang.

Rumah Kalianda Malam

Jam 11 malam kami tiba di perumahan koperasi tempat kami menginap. Ada baiknya sebelum masuk ke rumah kami minta izin dulu ke pak RT yaah walaupun ini rumahnya mbak Nisa tapi kan tetep aja tamu wajib lapor 1×24 jam. Kan kami nggak mau dianggap ABG yang bikin rusuh komplek (padahal kenyataannya emang gitu). Took tok tok mbak Nisa ngetok pintu yang menurut dia ini rumah pak RT nya. Lama kami tunggu di depan pintu persis pengemis minta sumbangan, “Assalamualaikum Om Sarimun, ini Nisa om” mbak Nisa ngomong sama pintu.
Ceklek pintu dibuka “Cari siapa dek?” seorang Bapak muncul dari balik pintu,
“Eh? enggg … ini bukan rumah om Sarimun ya?” tanya mbak Nisa
“Rumah om Sarimun di sebelah” kami serentak nengok ke rumah sebelah
“Oiya maaf om, salah rumah” dengan wajah tanpa dosa kami langsung pergi ke rumah sebelah meninggalkan si Bapak yang kayaknya agak sedikit kesal karena gangguan kecil dari kami. Kan dia lagi tanggung … apanya? yaaa tidurnya lah :).

Setelah mengunjungi rumah om Sarimun, dan tantenya bilang “Kalo butuh apa-apa kesini aja ya”. “Kalo minta nasi boleh nggak tante?” tanya saya tapi dalem hati aja hehehe. Waktu masuk rumah kami nemuin sebuah catatan yang judulnya “Langkah-langkah yang harus dilakukan di rumah Kalianda” karangan Ayah mbak Nisa. Isinya itu cara ngidupin pompa air dan ngisi air tower, cara nyapu dan ngepel lantai, cara ngidupin listrik, cara ngunci pintu dan gerbang, cara bakar jagung, tempat beli air galon dan masih banyak lagi kami serasa dituntun ke jalan yang benar.

Mbak April nyapu lantai, Hera ngepel, di dapur mbak Nisa dan yang lainnya siapin makan malam, kak Epan ngerapihin sandal kami (rajin bener 🙂 ) sebagian lagi beresin rumah dan halaman depan, saya? biasa lah nggak usah dikasih tau … mikirin mau dibawa kemana hubungan ini masa depan. Habis makan ada yang nonton film, ada yang tidur, ada yang bakar orang jagung. Saya milih buat nonton film eh akhirnya ketiduran terus dibangunin suruh pindah ke kamar malah milih makan jagung (ga jelas banget sih?) sama kayak jalan hidupnya pembaca yang nggak jelas itu. Ngobrol ngalor ngidul dari yang nggak penting sampe yang nggak jelas bikin saya ngantuk.

Jam setengah 3 dinihari saya baru bisa tidur, yang lain sih udah pada mimpi basah (mimpi kecemplung laut sama kesiram air rendeman baju) sementara di depan kak Benk-benk sama Ndin masih cerita serem tentang kamu setan. Saya sih bukannya takut tapi cuma segan aja, ntar ngebayangin yang nggak-nggak tentang setan atau setannya ngebayangin yang iya-iya tentang saya.

Pagi hari di rumah Kalianda

“Adek Hera bangun dek … Hera … Bunda Hera bangun bun, sholat dulu” gubraak!! ternyata suara itu berasal dari kak Robby, suara-suara gaib itu bikin saya bangun dari tidur yang indah ini. Sholat subuh, terus bantuin mbak April sama Hera masak. “Tong, bumbu nasi gorengnya dong” pinta mbak April yang lagi sibuk sama wajan dan nasinya. “28 bulan 3 tahun 2013, mbak ini udah expired” saya nunjukin bungkus bumbu nasi goreng. “Aduh, untung belum dipake”. ternyata tragedi segar sari terulang kembali *colek mbak Ria
Sarapan selesai, kami tiduran di ruang tengah nunggu pemandu wisata kami (mas fa’i dan mas udin) dan karena hari ini jadwal sangat padat jadi mandi pagi dicoret dari agenda kami (terlalu sibuk apa terlalu jorok) saya aja terakhir mandi kemaren pagi *eh buka aib. Jam setengah delapan kami janji ketemuan di … (aduh, saya lupa tempatnya) yaa pokoknya yang ada tulisan kota kalianda segede gaban di lapangan Masjid Agung (nah itu inget)  nggak lupa kami ngarit rumput eh foto-foto dulu.

Camera 360

Way Belerang Simpur, Gunung Rajabasa

Tujuan pertama kami yaitu objek wisata Way Belerang Simpur. Ini tempat pemandian air panas yang bagus untuk menyembuhkan berbagai penyakit (penyakit kejiwaan nggak termasuk). Belerang/sulfur baik untuk kesehatan kulit yaitu mengatasi jerawat, gatal-gatal (bukan kegatelan), panu/kurap (kabar gembira nih buat kamu) dan masalah kulit lainnya (sekali lagi catet masalah kulit bukan masalah hidup). Mas Fa’i dan Mas Udin memandu kami ke tempat tujuan dan tak disangka, tak diduga tapi sedikit diharapkan ternyata mas Fa’i bayarin uang masuknya “Makasih ya mas Fa’i cakep, lop yu pul hehehe”.

Jarak dari pintu masuk ke tempat wisata lumayan jauh tapi lebih jauh jarak kamu dan aku *oke abaikan aja, dan perjalanan harus dilanjutkan dengan berjalan kaki

Camera 360

(\˳˘ ɜ˘)˳ ♬♪♫ mendaki gunung lewati lembah sungai mengalir indah ke lautan bersama teman bertualang tempat yang jauh belum pernah terjamah …♬♪♫. 

Karena tas kami berat jadi mereka yang merasa laki-lakibawain dengan sukarela (terpaksa)

abis darimana cyiiin???

Camera 360

Jalan kaki kira-kira 15-20 menit sampai juga kami di sungai air panas yang mengalir dengan bau belerang (telor busuk). Niat kami berendam mulai luntur, kayaknya air panasnya mendekati titik didih deh *berlebihan sedikit . Sayangnya kami lupa bawa telor, kan lumayan sambil luluran makan telor rebus hehe.

Kami diberi satu botol endapan sulfur sama abang penunggu  penjaga yang ada disana, katanya itu bagus buat luluran tapi saya nggak yakin yang jual sabun belerang aja pada dekil-dekil hehe piss ya bang. Kami naik agak keatas sedikit karena di bawah ada engggg … itu … anu …. ceritain ga ya … oke deh udah terlanjur basah di bawah ada ibu-ibu sama bapak-bapak yang lagi gosok-gosokan pake sulfur si Ibu mending pake kain nah si Bapaknya cuma pake kolor, teman-teman saya tau daya pikir mereka kreatif banget jadi mereka nggak mau gara-gara ngelihat yang kayak gitu jadi mengkhayal yang iya-iya lagi.

Diawali dari ekspresi ragu-ragu dari masing-masing personil, dan luluran dimulai dari sebatas kaki, merambat ke tangan dan saya nggak ingat siapa yang mempelopori maskeran pake sulfur akhirnya kami ngikutin juga.

kami udah cakep maksimal belum???

IMG_20131202_164546

kak Benk-benk semangat banget

     IMG_20131202_164741   IMG_20131202_164609

Setelah kering, ternyata bersihin belerang di kulit ini sama kayak bersihin luka di hati (sama-sama susah). Kalo dibilas pake air panas cepet bersih tapi cuma kak Epan yang berani yang lainnya lebih milih pake air dingin. Tapi kok tiba-tiba teman-teman saya pada termehek-mehek ya menangis tersedu-sedu gitu? ternyata sulfurnya masuk ke mata dan bikin pedih crying3 onion head(kirain keinget utang-utang yang pada numpuk)Setelah maskeran pake belerang kami merasa cakep maksimal walaupun muka masih kayak pake alas bedak, yang cewek sih keliatan cantik tapi yang cowok keliatan kayak abis mangkal hahaha.

“Om, boleh minta plastik nggak?” tanya mbak Nisa ke Abang penjual bakpau eh sabun belerang, tuh sabun bentuknya kayak bakpau *efek laper

ini bakpau isi belerang, ga percaya? makan aja

Camera 360


“Makasih ya om” setelah diberi senyum menawan si abang plastik
“Ya mbak, sekali-sekali nggak apa-apa” si Abang nyengir
“Ooh, kalo gitu boleh nggak om minta belerangnya sekali lagi?” tanya saya nggak tau diri
Si Abang berpikir, bertapa dan bertanya kepada rumput yang bergoyang dan dia jawab “Ya ambil aja satu lagi”. Aseek aseek jooss hehehe ini yang namanya dimana aja niat disitu ada gratisan hahaaiii.

Kami jalan lagi nyari sungai yang airnya nggak seberapa panas untuk berendam, sepanjang perjalanan metik buah coklat lumayan buat cemilan. Eh kami nggak nyuri lho kami ngambilnya minta izin dulu sama yang punya yaa walaupun yang punya nggak denger kan bukan salah kami salah dia sendiri nggak ada disitu. Air disini nggak bau dan hangat, kami berendam spa onion head bersihin sisa-sisa luka masa lalu belerang dan kak Epan luluran lagi buset dah kurang puas tah kak hehehe.

Camera 360

Saat perjalanan pulang, di parkiran kami lihat banyak polisi dengan mobil yang penuh kardus. Karena rasa penasaran kami yang tinggi (kepo) iseng-iseng nanya sama supirnya
“Pak, ini ada acara apa ya?”
“ooh, ini mau lepasin burung ke gunung” jawab si Bapak sambil melintir kumisnya eh karna dia nggak punya kumis jadi melintir kumis orang disebelahnya
“Boleh bantuin nggak?” belum sempat dijawab pertanyaan kami tiba-tiba “Heeii kalian, sini bantu-bantu bawa burungnya” kata Kapolres Lamsel Bapak Bayu Aji waah pucuk dicinta ulam pun tiba, tanpa menunggu Eyang Subur nikah lagi kami pun langsung angkatin kardus berisi burung  *naik-naik kepuncak gunung lagi. Sampai di atas gunung kami sama-sama lepasin burungnya (burung yang di dalam kardus bukan yang di dalam … ya gitu deh), sayang banyak burung yang mati katanya ngelepasin 3300 burung tapi menurut saya yang 300 terbang ke gunung yang 3000 terbang ke surga hehhehehe.

Camera 360

Nggak nyangka kalo main malah jadi ikutan acara sosial yang diadain sama Kapolres Lamsel dan BKSDA Lampung di Way Belerang Simpur. Capek abis mendaki gunung kami makan gorengan di warung eeeeh tau nggak saudara apa yang terjadi ternyata pak polisinya bilang gini “Makan aja, nanti kami yang bayar tapi syaratnya nggak boleh dibungkus” waah rasanya kayak ketiban durian runtuh hahaha (eh, bukannya sakit ya) yaaa apalah namanya yang penting gratis.

Makan belum selesai (bukan belum selesai tapi nambah terus) pak polisinya ngajak foto-foto alangkah senangnya kami.

1424394_695262253832004_440005091_n

Selesai narsis ria sama pak polisi kami lanjutin makan sambil liatin wawancara Pak Subakir (Kepala BKSDA) dengan wartawan yang dibahas kura-kura sama trenggiling bukan berita kisruhnya rumah tangga Andy Soraya, kami sih stay cool aja di belakang siapa tau kesorot kamera terus masuk tipi itu kan cikal bakal jadi orang terkenal hahaha *ngarep.

1467432_695256513832578_817448947_n

Lagi asik-asiknya ngelamun “Eh, ini anak-anak tadi katanya pada mau pulang. Dikasih traktiran malah pada betah disini” sindir pak polisi eh ini mah bukan nyindir tapi udah nabrak ke relung hati yang paling dalam. Akhirnya kami pamit ke Bapak-bapak polisi dan nggak lupa bilang makasih, eh Pak Bayu Aji malah ngajak foto lagi yaa udah deh kan sebagai publik figure harus mengayomi fans-fansnya *Bletaak sendal bakiak nancep di kepala saya.

Camera 360

Eh ini berita di korannya sayang nggak ada kami

IMG_20131202_201724

Pantai Kalianda

Setelah makan siang dan menunaikan kewajiban kami sebagai seorang muslim, perjalanan dilanjutkan ke pantai di sepanjang jalan Kalianda. Pantainya lumayan bagus sayang kurang terurus (kayak kamu) dan agak sedikit kotor. Ombaknya tinggi banget tapi masih tinggian cita-cita saya sih, dipinggirnya banyak batu-batuan dan udaranya puanaaas hot1 onion head (kayak ngeliat pacar lagi jalan sama selingkuhannya) hari ini matahari lagi garang banget.

Camera 360

Camera 360

Camera 360

Camera 360

Camera 360

Teman-teman saya pada nyemplung ke laut, main ombak, ngobok-ngobok air ada ikannya kecil-kecil pada mabok yaaah pokoknya masa kecil kurang bahagia lah. Selesai mandi laut pada gosong semua bau belerang berganti jadi bau ikan asin. Saya nggak ngerti deh sama siklus pemikiran mereka
pertama luluran pake belerang ngilangin kulit kusam karena nggak mandi pagi *oke itu bagus
kedua mandi laut untuk ngilangin bau belerang, bau belerangnya sih ilang tapi kulitnya jadi kusam lagi ditambah gosong *ini aneh jelas ini aneh
jadi percuma luluran, maskeran sampe nangis-nangis gitu
Yaah apapun yang kami lakukan yang penting kami senang everything is happy

Pulang

Kembali ke rumah kami langsung mandi, karena kamar mandinya cuma satu jadi yang laki-laki mandi di sumur belakang. Mereka mandi washing onion head sementara saya dan mbak nisa masak mie, iseng-iseng buka gorden dapur “AAAAAA!!!!!!!” shock2 onion head teriak histeris para pria kesepian itu. “Tenang, yang bawahnya nggak keliatan kok” aduh ini rusuh banget sih untung nggak dilempar bunga plus pot-potnya sama tetangganya mbak Nisa karena suara kami melebihi 45 desibel.

Semua personil udah mandi, hmm rasanya harum banget ini rumah beda sama yang tadi. Senang liat kalo udah pada seger-seger gini pretty onion head nggak kayak tadi kucel bau ikan asin lagi wet onion head. Kami beres-beres rumah ngikutin petunjuk dari sang empunya rumah. Foto sebelum pulang kembali ke Bandar Lampung.

IMG_20131203_233400

Sedih rasanya harus kembali ke rutinitas sehari-hari, nggak kerasa liburan kami hari ini berakhir. Kalo ngikutin kata hati sih pengen nambah sehari lagi tapi kerjaan udah melambai-lambai di depan mata. Dua hari yang menakjubkan dan penuh rasa, permen nano-nano sih kalah cuma punya rasa manis asem asin.

Asemnya keringat pagi, tajamnya bau belerang, terik matahari  , asinnya air laut, ditambah tawa, canda  dan kebersamaan menghasilkan sebuah rasa unik super onion head

Tuhan terima kasih, dengan segala kebesaranMu telah pertemukan kami dalam sebuah ikatan yang penuh cita, cinta, tawa, asa dan rasa yang kami sebut “Persahabatan”

(\˳˘ ɜ˘)˳ ♬♪♫ Kita bermain-main
Siang-siang hari senin
Tertawa satu sama lain
Semua bahagia semua bahagia ♬♪♫

♬♪♫ Walau makan susah Walau hidup susah
Walau tuk senyumpun susah
Rasa syukur ini karena bersamamu 
juga susah dilupakan ♬♪♫

Oh ku bahagia
Oh ku bahagia ♬♪♫

Epilog

“Semua udah?”
“udah”
BRAAAK!!!!!
Eh perasaan saya nggak enak, melirik ke kiri “Waaa … mbak Ria tanganku kejepit”
Mbak Ria bengong tuktiktuktik “Eh, ini beneran kejepit aku kira kamu bercanda” mulai panik *gubraaak!!! buset deh
Kak Roby semangat banget nutup mobilnya kayak nutup masa lalu yang kelam
“Etty sakit nggak?” pertanyaan aneh
“Nggak kok kak, lebih sakit diputusin pacar” depressed2 onion head jawabannya juga aneh *udah tau sakit malah nanya 
Foto ini akan menjelaskan semuanya

Camera 360