ulang tahun kak Robby

♪♪ ♪♪ Hari ini, hari yang kau tunggu
Bertambah satu tahun, usiamu,
Bahagialah slalu
whistling onion head♪♪ ♪♪ …
Yang ingin aku, beri padamu
Do’a s’tulus hati …
Smoga Tuhan, melindungi kamu
Serta tercapai semua angan dan cita citamu
Mudah mudahan diberi umur panjang
Sehat selama lamanya.. ♪♪ ♪♪ 

happy birth day1

Selamat ulang tahun untuk teman kami kak Robby!!!  berhubung saya nggak punya kembang api boleh nggak ledakin gas elpigi 3 kg buat meramaikan ultah kak Robby?. Bomb emoticon (Army and War emoticons)

Seharusnya ini saya tulis kemarin kemarin tapi karena tanggal modem saya berakhir masa aktifnya hehehe evil smile onion head, jadi cerita ini saya tunda dulu. Dan setelah ada donatur yang dengan sukarela (padahal dipaksa) menyumbangkan dana akhirnya cerita yang saya tulis di balik bungkus kredok Ibunya Cila (eh nama ibu tukang kredok itu siapa ya?) bisa saya tumpahin ke blog, udah kayak air cucian piring aja ditumpahin. Oke saya ganti jadi post ke blog, puas? kalo kurang puas cari kepuasan diluar! eh?. hehe onion head

Oke kembali ke alam masing-masing eh ke topik maksud saya.
Tanggal 6 November, 24 tahun yang lalu lahir lah seorang Robby ke dunia yang fana ini… tapi saya juga kurang yakin dulu dia dilahirin atau menetas dari telur (menetas? dikiranya soang). Setelah kami ngucapin selamat melalui BBM, SMS, via telpon, surat kaleng, toa masjid dan melalui burung merpati . Ternyata kak Robby ngirim masalah undangan terbuka ngajak kami karaoke … yah namanya juga mental gratisan semua, mau ga mau (padahal mau banget), suka ga suka (padahal udah ngarep), bisa ga bisa (padahal ada yg sampe bolos kuliah dari 2 hari sebelumnya) kami semua hadir hehehe.

Oh iya kami juga siapin surprise buat yang ultah, tau ga surprise itu apa? itu kejutan atau main kaget-kagetan gitu. Masih nggak tau? tuh ada sumur nyemplung aja gih, ulang tahun makanya biar tau (pembaca: ngomong sama siapa?, penulis : KAMU!!! *tapi ngomongnya ngadep cermin). Kami belikan seperangkat alat sholat eh dikiranya mau kawinan apa, ralat kami belikan kue tart lengkap dengan lilin karena usul saya membelikan lilin merah jumbo untuk perayaan imlek itu ditolak mentah-mentah sama mereka jadi kami sepakat dengan lilin angka 24. Dan kak Budut bilang “Etty jangan bilang-bilang kak Robby kita mau kasih surprise”, oke kak Budut . Saya bilang aja “Kak Robby, Etty ga mau bilang kalo mereka nanti kasih surprise ke kakak” … GUBRAK!!! nggak kok saya bisa jaga rahasia, mulut saya nggak setipis ember kamar mandi tenang aja.

Tiba di alam masing-masing tempat karaoke baru ada kak Iyan, kak Epan, Rangga dan 2 teman kak Robby saya nggak tau namanya padahal udah kenalan 2 kali maklum lagi banyak pikiran, mikirin uang listrik sama bayar sekolah anak (Jiaah … bahasanya kayak ibu-ibu komplek aja). Sebut saja mereka Bunga, terserah Bunga apa yang biasa nonton berita kriminal pasti tau.

Dan ketika negara api menyerang … eh jadi ngelantur
Tiba-tiba lampu mati, saya melihat sosok bayangan dibalik pintu, ada sebuah cahaya api di sana dan … dan …
PLUNG! suara apa itu? …

SURPRISE!!! HAPPY BIRTHDAY ROBBY!!!

Gubrak! malah saya yang kaget, bersamaan dengan itu diputar lagu Mbah Dukun dari Alam eh Selamat Ulang Tahun dari Jamrud
Setelah berdoa dan tiup lilin, ini dia acara yang ditunggu-tunggu potong leher kue.

Camera 360

Potongan kue pertama dikasih ke teman kami, jangan tanya siapa karena saya nggak akan jawab. Jangan paksa saya, please. Saya udah janji sama kak Robby untuk nggak bilang sama siapa-siapa. Saya nggak mau kalian tau kalo yang dikasih kue pertama itu : Hera.

Setelah itu acara jadi nggak karuan, pernah nonton berita kesurupan masal? nah kayak gitu kira-kira. Perang krim kue, cuma 2 kedipan mata, muka, rambut dan baju saya penuh krim kue. Karena waktu udah habis kami keluar dari tempat karaoke sebelum ditendang satpam karena bikin rusuh.

Lihat, inilah wajah-wajah yang mempersuram menghiasi ruang karaoke
yang paling cute itu saya, yang lain anggap aja fans-fans saya 🙂

Camera 360

“Mau kamana lagi nih?” tanya yang punya hajat, “MAKAN!!!” nggak usah teriak-teriak, orang-orang juga tau kamu pengen makan liat mukanya udah kelaperan. Setelah menemukan lesehan yang pas dihati (cieeileh …) kami memesan makanan.
“Pesan apa?” tanya pelayan
“Pesan nasi putih aja mbak, minumnya seikhlasnya mbak aja”
“Nih dek, mbak cuma ikhlas ngasih air cucian piring”
Eh apa-apaan ini … tenang dialog di atas nggak akan terjadi karena lagi-lagi kami ditraktir. Hahaha.
Nyatanya kami makan enak kok, Rangga aja sampe keringetan gitu sweating onion head (makan apa ngangkat batu).

Karaoke selesai, makan selesai … mau ngapain lagi? meh onion head
Ya pulang lah, emang mau bantuin Kang Mamat nyuci piring sama gulung tiker.

Akhirnya kami pulang ke rumah masing-masing, nggak nginep di rumah tetangga. Kali ini saya udah dapat ijin jadi bisa pulang dengan tenang ke rumah. Yang resah dan gelisah sekarang mbak Nisa, karena dia cuma dapat ijin sampe jam sepuluh malem nah sekarang udah jam sebelas gimana nggak resah coba?. Saya bilang juga apa mbak, sebelum pergi kartu keluarga yang asli dibawa jadi ga takut bakal dicoret dari daftar keluarga.

*Epilog
Tok tok tok assalamualaikum

Hening

Ceklek pintu dibuka, Bapak saya berdiri di balik pintu
Dia liatin saya lama banget *waduh jangan-jangan dimarahin nih

“Cari siapa ya?” tanyanya
gubrak!!! saya langsung salto kebelakang