kantorku (hampir) 1001 dongeng

Bersamamu kulewati lebih dari seribu malaaaam …..
Cieeee … romantis dah, sayang bukan tentang sama pacar tapi tentang melewati hari-hari di kantor tercintaku

Banyak banget cerita di kantor ini yang nggak cukup saya tulis di lembaran tisu waktu saya lagi di toilet. Cerita kerjaan saya ya nggak jauh dari hutang piutang dan masalahnya. Nah, sekarang saya mau ceritain soal tarik menarik kolor eh motor.
Ngomongin soal tarik kolor eh motor (kenapa dari tadi kolor melulu sih) , ini beberapa pengalaman saya … cekidot cekidot

  • Drama Queen
    Konsumen udah nunggak 9 bulan motornya ditarik waktu dia baru pulang dari kampus. Kira-kira si mbak ini seumuran dengan saya. Sampai di kantor langsung pasang muka jutek, ditawarin apa-apa nggak mau.
    “Duduk dulu mbak, kita bicara baik-baik”
    “Nggak mau!”
    “Minum dulu mbak, panas kan dari luar”
    “Nggak mau!”
    “Ini mbak dibaca dulu, biar saya jelaskan”
    “Nggak mau!”
    “Nih mbak ada dedak ayam, dimakanin gih”
    “……….”
    Ini orang maunya apa sih, heran. Diminta tandatangan malah keluar kantor. Dari dalam kantor kami kayak ngeliat adegan sinetron si petugas ngejar-ngejar konsumen, petugas ngasih kertas eh di lempar sama konsumen, ribuan rayuan gombal dilontarkan supaya konsumen nerima bukti penyerahan motor tapi konsumen tetap ngindar. Bollywood banget deh cuman adegannya di parkiran kantor bukan di taman bunga dan petugas juga nggak muter-muter di pohon. Mungkin kalo saya dubbing kira-kira begini
    “Aku mau putus!”
    “Dengarkan penjelasanku Maria”
    “Tidak bisa Santiago, aku sudah muak!” *melempar kertas dari Santiago
    “Maria tunggu Maria … tidaaaaak!!!!!” 
    Kok jadi telenovela, yaah begitulah
  • Nggak ada lo nggak rame
    Saya lihat konsumen datang sendirian untuk konfirmasi motornya yang ditarik eksternal. Dia telpon keluarganya dan tiba-tiba satu unit mobil xenia berisi kira-kira lima orang datang, semua penumpangnya menghampiri kami. Kami kerepotan ngangkutin kursi dan ambil minum untuk orang-orang itu. Setengah jam berikutnya satu unit mobil nyusul yang ini kira-kira empat orang masuk lagi. Pada mau kondangan apa gimana orang-orang ini, mulai dari bapak-bapak ibu-ibu sampai anak kecil keluarga konsumen dateng semua. Yang minta penjelasan sih cuma tiga orang terus yang laennya itu ngapain pak???. Dari jam sebelas siang sampai jam setengah tiga sore mereka nongkrong di showroom untung nggak pake gelar tiker sama foto-foto narsis. Mungkin ini yang ada dipikiran mereka
    “Eh si anu motornya ditarik, yuuk kita ke dealer motor *** sekalian gelar tiker sama bawa cemilan yang banyak”
    “Pak, Bu … ini dealer motor bukan objek wisata”
  • Nangis Bombay
    Konsumen pinjam motor kakak iparnya eh apesnya motor itu ditarik dealer karena nunggak hampir 9 bulan. Sampe di kantor malah tangis-tangisan. 
    “Jangan ditarik motornya huuuhuuuuhuuu …”
    “Tapi ini sudah nunggak 9 bulan ibu” mencoba memberi penjelasan
    “Ini saya cuma minjem punya kakak ipar saya …. huwaaaaaa …”
    “Iya, tapi ini ….. ”
    “Hiks hiks … gara-gara ini suami saya bisa berantem sana kakaknya … huuuuhuuuuhuuu …”
    Hening
    “Nanti istrinya kakak ipar saya marah ke saya … huwaaaaaaa … rumah tangga kami bisa berantakan pak …”
    Masih hening
    “Huuuhuuu … coba bapak pikirin kalo bapak ada diposisi saya huwaaaa …”
    Merasa nggak dapat respon, konsumen menoleh ke petugas “Pak, bapak dimana?”
    “Kami disiniiii …. bluubuuuk bluuubuuuk …”
    Petugas dan rekan-rekannya tenggelam karena banjir airmata dari konsumen
  • Semua ku serahkan padamu
    Saya speechless sama dua konsumen ini disaat sebagian orang pakai berbagai cara menghindar dari hutang, mereka malah dengan ikhlasnya nyerahin motor mereka.”Mbak, saya sudah telat dua hari. Saya lagi ada musibah jadi belum bisa bayar, ini motor saya di parkiran saya serahkan ke kantor saya nggak bisa kasih janji bayar karena saya takut nggak bisa nepatin” ngasih kunci kontak dan stnk ke saya
    “…… ngggg ….” nerima kunci kontak dan stnk dari si Bapak, nggak tau harus ngomong apa ke si Bapak. Terharu bok , tanggungjawab sekali.Kasus lain

    “Mbak, tolong dicek motor ini. BPKBnya ada disini ya?” menyerahnya selembar kertas
    “Iya ibu, ini pembayarannya sudah nunggak satu tahun”
    “Aduh mbak, ini motor saya. Waktu itu BPKBnya saya pinjamkan ke pembantu saya untuk digadaikan karena dia butuh uang. Tapi kok sekarang kayak gini yaaa … ”
    “Terus pembantu Ibu kemana?” tanya saya
    “Saya nggak tau, gini aja deh mbak biar saya yang tanggungjawab besok motor saya diambil aja di rumah saya. Ini alamat saya, ini nomor saya disimpan yaa mbak besok saya tunggu di rumah jam sebelas”
    “………. i-iya bu terima kasih ……….” cuma itu yang bisa saya ucapkan
    Besoknya, sekitar jam 11 siang HP saya ada panggilan masuk
    “Mbak Etty, ini saya … tadi petugasnya sudah ke rumah, makasih banget ya mbak motor saya sudah ditarik sekali lagi terima kasih”
    “………….”  sumpah saya speechless banget sama Ibu yang satu ini. Semoga Tuhan melimpahkan rezeki kepadamu kedua orang baik ini.

Yaaah itulah sebagian cerita dari kantor saya, di antara asem dan pahitnya dunia finance ada juga konsumen baik yang buat pengalaman saya lebih manis daripada gula tebu. 

Teee … Sate

Hari raya kurban adalah hari dimana daging sapi atau kambing itu lebih banyak dari pada persediaan terasi di rumah dan hari dimana orang-orang naikin kolesterol secara berjamaah. Untuk merayakan Idul Adha dan menghargai pengorbanan para sapi dan kambing ( babi dan kuda nil ga termasuk) demi kita, jadi jangan sisa-sisain sia-siain pengorbanan mereka yaaa *mari mengheningkan cipta kawan-kawan 

Sebenarnya teman-teman saya yang minta momen ini diabadikan dalam lembaran bungkus nasi uduk tulisan di blog saya yang nggak seberapa ini. Hayoo pada ngaku deh kalo nggak saya cubit nih

Rabu malam kami ada acara mendadak dangdut nyate. Yaah persiapannya sih biasa aja mulai dari daging sapi, bara api, pecahan beling, sekam padi, paku payung de-el-el (mau nyate apa debus sih!!!) . Mbak Ria, Minan dan Hera yang nyiapin bahan dan bumbunya. Rangga, Kak Epan dan Kak Roby siapin bara api untuk dilempar ke Kak Budut. Kak Budut siapin mental untuk terima lemparan bara api, yang tabah yaa kak. Saya nyiapin masa depan aja mau dibawa kemana  *Oke itu emang nggak nyambung

Jleg ! Mati lampu
Yaaaah penonton dan fans-fans saya kecewa
Gelap gelaap tolooog!!!
Eh suasana berubah, tiba-tiba saya melihat asap dimana-mana, sorotan cahaya dan bau terbakar …
Jangan jangaaan ada … 
Setan? bukan bukan itu ternyata orang bakar sate diterangi hp nokia senter
Saya pikir ada upacara pemanggilan arwah. Tapi memang efeknya serem kayak di telenovela eh film horor. Seandainya hp nokia ada petromaxnya kan lebih asik sekalian buat ronda. 

Ditengah kegelapan
“Aduh mau ke kamar mandi, anterin sih”
Kak Budut menawarkan diri nganter Minan “Nganternya sampe dalem?”
“Sampe dalem trus sampe keluar lagi” jawab Minan

Hening

Kami berpikir keras mencerna jawaban Minan
BWAHAHAHAHAHA!!!!! 
Entah apa yang ada dipikiran mereka, imajinasi mereka memang terlalu kreatif
Masih untung nggak dilempar sendal sama tetangganya Mbak Ria karena suara kami hampir 36 desibel *terdengar lebay memang

Bakar sate ternyata nggak selama ngerebonding rambut Ahmad Albar, tanpa nunggu sampe ganti Presiden satenya udah mateng. Kak Roby cocok tuh gantiin abang sate di prempatan, penampilan dan keahlian udah mendukung. Tiba-tiba Ndin dateng, lanjutin deh Ndin perjuangan kami mulai dari beli es batu, ngipasin bara sampe jadi abu, nyikat kamar mandi … eh nggak kok saya cuma bercanda. 

Kami makan diterangi lilin, ini romantis atau horor saya juga nggak ngerti. Susah bedain candle light dinner sama pesugihan babi ngepet ==>. Ngomong-ngomong soal lilin ada ide tiup lilin pake hidung nih atau tiup lilin pake kentut juga oke kedengerannya. Lupakan soal lilin.
“Ada segar sari nih di kulkas, mau?” tanya Mbak Ria
“Boleh deh, boleh deh … ” huh dasar muka gratisan ditawarin apa aja mau, kayak saya dong elegan “Apa? ada segar sari, mau banget Mbak sekalian yang ada di kulkas keluarin semua” eh itu lebih nggak tau diri yaaa
Iseng-iseng lihat tanggal kadaluarsanya “Oh 13 Juni 2013” dengan wajah tanpa dosa tuang segar sari ke teko, “APAAA???!!! 13 juni 2013” baru ngeh sekarang udah bulan Oktober 2013    dasar angkatan tua ingetnya sekarang masih tahun 1998 aja *Gubraaaak hampir jadi penghuni UGD 

Kecepatan makan kami melebihi kecepatan satuan cahaya . Dalam hitungan menit eh salah dalam hitungan kedipan mata cuma sisa tusuk sate itupun nggak sebanyak di awal, jangan-jangan ada yg ketelen.
Setelah menu utama pasti ada dessert biasalah orang terlanjur miskin eh kaya
“Nih ada salad buatan Novia” Mbak Ria nyodorin mangkuk ke hadapan orang-orang setengah waras
Kak Budut : “Kok gini rasa saladnya agak asem gitu?” (aseman mana sama ketek…?)
Hera : “Emang gitu tau kak rasanya”
Kak Budut : “Oouh emang gitu yaa … coba rasain aja”
Waktu dicicip …. huek hueek huueekkkkk !!! 
Saya kira ada yang hamil muda eeeh nggak taunya …
Mbak Ria : “Noviaa …ini salad dibuatnya kapan?”
Novia : “Kemaren yuk”
Tuwweengggg  ternyata keracunan salad basi … 
Makanya jangan kayak orang busung lapar, dikasih apa aja langsung mangap. 

Acara makan-makan bikin tumpukan cucian piring lebih tinggi daripada gunung Tangkuban Perahu *lebay lebay lebay
Kak Epan ngorbanin diri nyuci piring, karena saya baik hati jadi saya bantuin Kak Epan lewat doa *Nggak kok saya bantuin beneran

Jarum jam di angka 22.29 WIB bayang-bayang dicoret dari kartu keluarga karena pulang kemaleman semakin menghantui saya (lebih serem dari pada film The Conjuring) . Kami pulang ke rumah masing-masing dan menyisakan kekacauan di rumah Mbak Ria.

*Epilog
“Malam ini bulannya bagus, sayang nggak ada bintangnya”
Cieee Kak Roby … Prikitieeew 

sahur on the road (telat posting)

Ini cerita yang seharusnya saya tulis beberapa bulan lalu, tapi ya karena beberapa hal, serta kesibukan saya *ah ngeles bilang aja males YoYo CiCi emoticon . Tapi entah kenapa tiba-tiba muncul ide di dengkul saya eh maksudnya kepala saya 🙂 . Rasanya saya ingin berbagi masalah cerita dengan kalian. Saya lupa siapa pencetus ide ngadain sahur on the road menurut saya itu kegiatan yang menarik.

Rencananya sahur katanya malam minggu tapi ternyata bukan cuma jam yang bisa ngaret hari pun bisa maju mundur. Setelah sempat diundur karena hujan semalaman yang bikin keluar rumah itu lebih dingin daripada meluk es balok YoYo & CiCi emoticon akhirnya besoknya jadi juga sahurnya. Mereka (minan, mbak ria, hera, eka) nginap di rumah anggi, saya nggak ikut nginap karena saya takut dicoret dari kartu keluarga sama Bapak saya.

Jam setengah 2 pagi mereka (lagi-lagi tanpa saya, karena saya masih tidur di rumah) berangkat dari rumah untuk beli nasi bungkus yang nantinya dibagikan ke orang-orang jalanan *Uuuh co cwiit  Onion Head emoticon
Jam 2 pagi hp saya jerit-jerit, ternyata mbak ria bagunin saya
“Etong, mau ikut ga” samar-samar saya denger suara
“kemana?” nyawa saya belum kumpul sepenuhnya
“Sahur”
“Ooh … “
kriik 

hening
Zzzzz … tidur lagi
“Mau ikut ga?”
“Oh iya mau mau”
“Yaudah sana siap-siap jangan tidur lagi” Klik telpon dimatiin

Mereka jemput saya ke rumah, oh iya di sini saya dapat personel baru di kelas bunga matahari namanya kak ian dan kak roby. Jangan tanya nama lengkap sama zodiaknya ya apalagi nama orangtua sama makanan favoritnya, karena saya cuma lagi kenalin teman baru saya bukan lagi sensus penduduk. Kak ian dan kak roby ini teman sepermainan kak budut and the gank .

Oke, lanjut ke topik (siapa tuh si topik) maksudnya ke ceritanya lhoooo *plaaak lempar pembaca pake sendal jepit . Kami mandaki gunung lewati lembah eh emang kami ninja hatori apa ya, kami menyusuri jalan-jalan sepanjang Teluk sampai Tanjung Karang mencari orang-orang yang tidur di jalanan atau abang becak yang hari gini udah nongkrong dan kami beri nasi bungkus sekedar untuk bekal puasa hari ini.

Ternyata suasana dini hari ini nggak se-sepi yang saya pikir, setelah melewati kawasan Pasar Tengah saya dikagetkan dengan beberapa makhluk. Ada anak Punk yang lagi … ya gitulah, taukan kegiatan mereka itu apa. Kemudian yang bikin saya merinding itu ketemu BANCI  yang entah pulang mangkal atau baru gelar dagangan, ada BANCI yang lagi … ya gitulah sama om-om *kalo penasaran mereka lagi ngapain dateng aja kesini jam 2 pagi, Masya Allah tobat pak. Saya heran, kami aja yang pakai jaket celana panjang plus kaos kaki masih kedinginan. Kenapa para BANCI itu santai aja ya pake baju yang terbuka sana sini mamerin otot mereka yang lebih gede daripada varisesnya abang becak. Kalo Raditya Dika itu manusia setengah salmon mungkin BANCI itu manusia setengah Badak abis kulitnya tahan banget sama dingin yang bagi kami ngalahin kulkas di rumah. Dan waktu kami belok ada BANCI seksi pake mini dres warna merah, tapi sekilas lebih mirip cabe merah keriting deh.  “Hai cantiiik … seksi bangeet siiih!!!” kami godain dikit nggak apa-apa ya.
Onion Head emoticon

Di bunderan kota. Sepi. Cuma ada kami. Makan bersama. Kemudian sholat subuh berjamaah di Masjid Agung Al-Furqon. Sejenak saya berpikir tahun depan masih ketemu Ramadhan lagi nggak ya, masih ketemu mereka lagi nggak ya, masih bisa ngerasain suasana seperti ini nggak ya dan banyak lagi. *Merenung sejenak Onion Head emoticon

Teringat sebuah lirik lagu milik Ipang
Kesempatan seperti ini tak akan bisa dibeli

*Epilog*
Paginya kami nahan ngantuk di kantor sementara anak-anak cowok pada tidur dengan santainya di rumah
Onion Head emoticon

because of togetherness that makes us exist

Image

Ini liburan kami bulan kemaren, baru ditulis karena semangat saya buka blog masih senin kamis. Setelah sempat diundur karena dompet kami lebih tipis daripada pantyliner akhirnya liburan ala kadarnya ini terlaksana juga. Hurraaay.ヽ(ヅ)ノ

Sehari sebelum hari H mereka (saya nggak termasuk (˘_˘٥) ) sudah merencanakan acara bakar sampah ikan di pantai. Dan karena saya enggak suka segan sama yang namanya ikan (bukan karena saya mirip salah satu dari ikan lho) jadi teman-teman saya bilang “Kalo nggak mau makan ikan, bawa ayam atau mau makan nasi sama sambel terasi aja?” kejam sekali kalian. Hiks. (҂⌣̀_⌣́)

Dan besoknya terpaksa saya nganter Ibu beli ayam setelah itu saya tidur lagi membiarkan ayam itu diungkep dengan lagi-lagi ibu saya sendirinya. Minggu pagi di bulan September kami janjian berangkat jam 7 pagi, kalian tau kan jam di sini lebih lentur dibanding karet untuk bungkus nasi uduk. Jadi lah janji jam 7 berangkat jam 9.30.

Oya, saya hampir lupa mengenalkan personel di kelas bunga matahari ini. inilah kami cekidot … ƪ(˘⌣˘)┐ ƪ(˘⌣˘)ʃ ┌(˘⌣˘)ʃ
Menempati usia tertua Kak Benk-benk (kayak nama makanan) dan kak Budut, setelah itu saya acak yaa karena pada sensitif kalo bawa-bawa umur ada minan, mbak nisa, mbak ria, kak ian, ndin, kak roby, rangga, anggi, hera dan terakhir saya sendiri.

Kami menuju Pantai Klara (Kelapa Rapet) lagi-lagi kesini, saya engga pernah bosen karena tempatnya sama selama masih ada yang ngajak saya mah ngikut aja. Hehehe. Naik motor itu menyenangkan karena kami belum punya mobil dan karena bukan saya juga yang bawa, ngikut aja dah dibonceng kemana-mana.

Di pantai kami nggak bayar tiket masuk karena berkat jasa Bapaknya Anggia Pratama, makasih mbak anggi dirimu sangat berjasa disaat-saat seperti ini. Setelah tawar-tawaran harga, debat, adu argumen dan adu catur dengan pemilik kapal akhirnya kami bisa nyebrang pulau dengan biaya murah (dasar muka gratisan dan nggak mahalan). ¯\_(ツ)_/¯

Image

Nama pulau yang kami tuju (kalo nggak salah) Pulau Kelagian. Di pulau ini banyak yang kami kerjain. Bakar sampah ikan, maenin perasaan orang eh maen bola 🙂 hehe, teriak-teriak, ketawa-ketiwi

Image

Image

yang seru itu kubur kak Benk-benk hidup-hidup jangan lupa didoain dan pura-pura nangis biar dia tenang (lho?). Ekspresi Rangga T.O.P lah dapet banget, menjiwai banget

20130901_142553

Inilah para pencari Tuhan versi saya

Camera 360

Dan juga tak lupa bernarsis ria

IMG-20130901-00852

Padang Cermin-20130901-00861

Padang Cermin-20130901-00805

Katibung-20130901-00840

Hari semakin gelap berbanding lurus dengan kulit kami yang juga semakin gelap, tapi ini tetap liburan yang menyenangkan. Bulan depan mau kemana lagi kami? tunggu ya episode berikutnya …

( ˘˘з)♬♪ bersamamu kuhabiskan waktu senang bisa mengenal dirimu
rasanya semua begitu sempurna sayang untuk mengakhirinya
(Sahabat Kecil – Ipang)

Camera 360

*Epilog*
Sampai rumah jam 8 malam
“Eh kamu masih inget jalan pulang ya?, barusan mau laporan kehilangan” Bapak saya
“Bapak khawatir ya sama saya, sampe mau buat laporan kehilangan anak gitu” tersenyum malu-malu
“Siapa yang kehilangan anak, Bapak mau laporan kehilangan tiker tau” meninggalkan saya yang masih bengong memandang tiker yang ada di tangan saya.

Mak Lampir

Setelah semalam pulang jam 10 karena acara kejar target yang wajib saya hadiri. Capek? jangan tanya deh, saya capek pake banget tau. Kalau nggak inget punya rumah rasanya pengen tidur di kantor aja kan besoknya harus kerja pagi lagi. Tapi saya harus pulang karena saya takut di coret dari kartu keluarga dan daftar warisan Bapak saya orang tua saya khawatir.

Kemarin itu sesuatu banget, siang-siang ketika matahari lebih panas dari titik didih datang mak lampir yang bikin suasana kantor jadi ramai (baca:berisik). Dari pagi sampe pagi lagi ngomel nggak ada berhentinya, volume suaranya itu ntah berapa desibel keras banget dan menggelegar. Kalau dengar dia marah tuh rasanya pengen nyumbat telinga pake ban dalem atau sandal kamar mandi,

Nih saya kasih contoh omelah dia … cekidot …
“GUE NGGAK MAU TAU YA, LU HARI INI HARUS ADA JUALAN!”
“GUE NGGAK MAU TAU YA, PENCAPAIAN LU BULAN INI HARUS NAIK!”
“GUE NGGAK MAU TAU YA, LU ATUR LAH POKOKNYA HARUS SELESAI!”
“GUE NGGAK MAU TAU YA, SEKARANG JUGA CARIIN GUE PACAR!”
Eeh yang terakhir karangan saya … hehehe

Ya kira-kira begitulah kalau ngomong selalu pake huruf kapital, pake tanda seru, untung nggak pake kuah (eh nggak tau ding) dan “Gue nggak mau tau”.
Saya juga ga mau tau bu, saya capek dengerin Ibu tiap hari
Ibu selalu egois, Ibu nggak pernah ngertiin saya
Lho? kok kayak orang pacaran … ckckckck

Seandainya satu hari aja dia itu nggak bersuara (napas boleh deh, ntar mati lagi). Saya bisa bayangkan suasana yang damai dan tentram. Tapi rasanya nggak mungkin soalnya Ibu itu always on (nyontek iklan), nggak pernah saya lihat bibirnya sariawan jadi malas ngomong atau dia diam seribu bahasa karena galau diputusin pacarnya (eh, dia kan nggak punya pacar). Saya heran apa ya rahasianya, apa tiap pagi dia sarapan petasan? atau dia hobi ngemil toa masjid? Saya rasa baterainya dobel power dan dual simcard deh. Entah lah.